Langgar Aturan Jam Buka, PKL Ngeyel di Taman Denggung Ditertibkan

Petugas Satpol PP Sleman mengangkut gerobak milik pedagang yang melanggar aturan dalam operasi menertibkan PKL Taman Denggung, Desa Tridadi, Sleman, Jumat (7/12/2018). - Ist
07 Desember 2018 20:15 WIB Fahmi Ahmad Burhan Sleman Share :

Harianjogja.com, SLEMAN—Satuan Polisi Pamong Praja (Satpol PP) Sleman menyita enam gerobak milik pedagang kaki lima (PKL) di Taman Denggung, Jumat (7/12). Gerobak itu disita karena pedagang melanggar kesepakatan soal jam operasional.

Kepala Bidang Trantib Satpol PP Sleman, Ahmad Edy Santoso, mengatakan aturan dan kesepakatan antara Pemkab Sleman dan PKL yang jumlahnya sekitar 70 orang pedagang disepakati pada November 2018, dan aturan mulai diterapkan 1 Desember 2018.

"Kami memberikan sosialisasi kepada PKL Taman Denggung mengenai jam operasional sesuai aturan yang ada. Selain itu kami juga menindak pedagang yang tidak menaati peraturan tersebut," kata Ahmad Edy, Jumat (7/12/2018). Pada operasi penertiban Jumat, ada enam gerobak milik PKL yang disita karena berjualan di luar jam operasionalnya.

Edy menjelaskan berdasarkan kesepakatan jam operasional PKL dibagi menjadi tiga shift. Pertama mulai pukul 08.00 WIB sampai pukul 16.00 WIB. Shift kedua dari pukul 16.00 WIB sampai pukul 02.00 WIB, dan terakhir mulai pukul 02.00 WIB sampai pukul 08.00 WIB. Edy berharap PKL di Taman Denggung menaati aturan jam operasional itu. "Prinsipnya, saat mulai berjualan lokasi yang ditempati dalam kondisi bersih, saat pulang juga harus bersih sesuai dengan pilihan jam operasional masing-masing," ujarnya.

Kepala Bagian Perekonomian Setda Kabupaten Sleman, Emmy Retnosari, mengatakan setelah dirazia dan disita oleh Satpol PP Sleman, pedagang bisa mengambil gerobak mereka, setelah lebih dulu mengikuti pembinaan. "Kami bakal menggelar penertiban secara rutin sehingga Taman Denggung bisa dimanfaatkan oleh masyarakat secara luas dan enak dipandang. Meski pedagang membutuhkan penghasilan, semuanya wajib menjaga dan memelihara lingkungan Taman Denggung ini," katanya.

Taman Denggung bakal direnovasi dan ditata pada 2019. Tahun ini Pemkab Sleman melalui Dinas Lingkungan Hidup (DLH) merampungkan detail engineering design (DED) penataan Taman Denggung.

Salah seorang pedagang di Taman Denggung, Erna Redya Wati, mengatakan saat ini dia harus mengatur jadwal berjualan menjadi satu shift. Padahal sebelumnya dia berjualan selama 24 jam. Ia mengatakan setelah disosialisasikan oleh Satpol PP, pedagang mengisi surat pernyataan kesanggupan untuk menaati peraturan.

Ia mengaku menerima aturan jam operasional dan siap menaatinya. Namun menurutnya, Pemkab juga harusnya mengawasi operasional para pedagang agar tak ada pelanggaran.