Belasan Pedagang Reaktif Covid-19, Pasar Bantul Terancam Ditutup 2 Sampai 3 Hari

Ari Kusmiyati, salah satu karyawan toko sembako di Pasar Bantul sedang menata dagangannya, Senin (6/4/2019). - Harian Jogja/Ujang Hasanudin
26 Juni 2020 14:07 WIB Jumali Bantul Share :

Harianjogja.com, BANTUL - Pasar Bantul dipastikan ditutup selama dua hingga tiga hari, jika nantinya hasil tes usap (swab test) terhadap 12 pedagang menyatakan positif.

Sebelumnya, 12 pedagang tersebut sempat reaktif saat dilakukan tes cepat massal yang digelar Rabu (24/6/2020) hingga Kamis (25/6/2020).

Oleh Dinkes setempat, ke-12 pedagang itu langsung dibawa ke RS Lapangan Khusus Covid-19 guna menjalani isolasi 14 hari dan bersiap untuk menjalani tes usap.

Baca juga: Dugaan Penggelapan Dana Bansos di Bantul: Polres Tunggu Laporan Pihak yang Dirugikan

“Jika hasil tes usap menyatakan satu dari 12 pedagang positif, Pasar Bantul akan kami tutup selama dua hingga tiga hari. Kami akan semprot pasar dengan disinfektan secara menyeluruh,” kata Kepala Dinas Perdagangan (Disdag) Bantul Sukrisna Dwi Susanta, Jumat (26/6/2020).

Sukrisna menandaskan jika penutupan pasar sengaja dilakukan singkat dan tidak berlangsung lama. Sebab, pihaknya tidak ingin merugikan pedagang dan mengganggu aktivitas perekonomian di pasar yang dihuni 700-an pedagang tersebut.

“Penutupan selama dua hingga tiga hari dan penyemprotan disinfektan secara menyeluruh ini sudah sesuai dengan SOP [Standart Operasional dan Prosedur] yang ada,” lanjut Sukrisna.