Volume Kubah Lava Sisi Barat Daya Gunung Merapi Sebesar 4.600 Meter Kubik

Luncuran awan panas Gunung Merapi menuju hulu Sungai Krasak sekitar pukul 12.44 WIB terlihat dari Kawasan Turi, Purwobinangun, Kapanewon Pakem, Sleman, Kamis (7/1/2021). - Harian Jogja/Gigih M Hanafi
13 Januari 2021 19:57 WIB Hafit Yudi Suprobo Sleman Share :

Harianjogja.com, SLEMAN--Balai Penyelidikan dan Pengembangan Teknologi Kebencanaan Geologi (BPPTKG) menyatakan jika kubah lava yang berada di Gunung Merapi terus tumbuh. Berdasarkan catatan BPPTKG, volume kubah lava yang berada di sisi barat daya sebesar 4.600 meter kubik.

Kepala BPPTKG Hanik Humaida mengatakan jika kubah lava di Gunung Merapi sudah terbentuk sejak 4 Januari 2021 lalu. Posisi kubah lava sendiri berada di lereng Gunung Merapi sisi barat daya, tepatnya berada di kawah 1997.

"Saat ini, kubah lava telah mengalami pertumbuhan. Per tanggal 13 Januari 2021, volume kubah lava di sisi barat daya sebesar 4.600 meter kubik," ujar Hanik pada Rabu (13/1/2021).

Berdasarkan pengamatan yang dilakukan oleh BPPTKG, kubah lava yang berada di Gunung Merapi sementara ini terpantau hanya satu. Walaupun, indikasi kubah lava di bagian tengah kawah juga tidak dipungkiri oleh BPPTKG. Potensi kemungkinan kubah lava di bagian tengah kawah juga terus dipantau oleh BPPTKG.

"Ada indikasi di tengah kawah itu juga ada satu. Pada tanggal 31 Desember 2020 ada inflasi yang sangat kuat di situ (tengah kawah). Ada indikasi juga adanya kubah lava, walaupun sampai sekarang kita masih menunggu perkembangannya secara terus-menerus. Sedangkan, posisi kubah lava yang baru ini ada di atas Lava1997," terang Hanik.

Lebih lanjut, berdasarkan pantauan dari BPPTKG juga menghasilkan data jika kubah lava yang berada di sisi barat daya itu cukup intens mengeluarkan material baik awan panas guguran maupun lava pijar.

"Ya jelas yang di atas (Lava) 1997 itu yang lebih intens. Terjadinya pusat keluarnya magma yang sekarang sudah menjadi lava pijar dan juga kemarin ada awan panas," terangnya.

Fakta lain menunjukkan bahwa kubah lava yang berada di sisi barat daya dan bagian tengah adalah satu kesatuan. Pasalnya, terdapat sebuah rekahan yang menyambung dari kawah bagian tengah dengan kubah lava yang berada di sisi barat daya.

"Sebenarnya, ini (kubah lava) satu kesatuan. Kalau kita lihat itu kan ada cracking (rekahan) di situ. Tadinya, ada di tengah, lalu aktifnya ada di ujung. Itu bukan dua kubah, tapi saya kira itu adalah satu kesatuan saja, tapi yang lebih intens sekarang adalah munculnya di tebing sisi barat daya," pungkasnya.