Advertisement

Gelaran Macapat BPNB DIY untuk Lestarikan Budaya dan Merespon Zaman

Triyo Handoko
Jum'at, 29 Juli 2022 - 11:57 WIB
Bernadheta Dian Saraswati
Gelaran Macapat BPNB DIY untuk Lestarikan Budaya dan Merespon Zaman Siswa Bale Sinden Sore yang dikelola BPNB DIY menembangkan serat Sri Sadana pada sarasehan dan gelaran macapat pada Kamis (28/7/2022) di Hotel Alana, Jogja. - Harian Jogja/Triyo Handoko

Advertisement

JOGJA--Balai Pelestarian Nilai Budaya (BPNB) DIY menggelar sarasehan macapat dengan tajuk “Serat Sri Sadana Menuju Ruwat Bumi Nusantara” pada Kamis (28/7/2022). Pagelaran terseebut menembangkan serat Sri Sadana dan membedah isinya. Ditembangkan oleh generasi muda dari siswa Bale Sinden Sore, pagelaran tersebut ditujukan bagi generasi muda agar merawat budayanya dan dapat mengambil nilai darinya untuk merespon zaman.

Kepala BPNB DIY Dwi Ratna Nurhajarini menjelaskan pagelaran tersebut sebagai bagian dari upaya pemajuan kebudayaan. “Setidaknya ada dua upaya pemajuan kebudayaan dalam kegiatan tersebut,” jelasnya, Kamis (28/7/2022). Pertama memberikan ruang ekspresi budaya lokal untuk dikembangkan, kedua memudahkan akses kebudayaan pada masyarakat luas.

Advertisement

PROMOTED:  5 Mitos dan Fakta Kesehatan Anak ala Tokopedia Parents

“Macapat ini merupakan kekayaan budaya jadi sebisa mungkin dibuat ruang mempelajarinya dan aksesnya juga harus dibikin mudah agar masyarakat luas dapat ikut menikmatinya,” jelas Ratna.

Pagelaran tersebut merupakan yang kedua kali dilakukan pada tahun ini oleh BPNB DIY. Berlangsung di Hotel Alana, Jogja, gelaran kali ini diikuti 55 peserta lintas generasi. Pilihan serat Sri Sadana kali ini, menurut Ratna, juga untuk meresponS masalah zaman, khususnya lingkungan dan ketahanan pangan.

“Saya dulu yang meneliti serat Sri Sadana ini, ada banyak nilai, ajaran, dan filosofi dalam serat ini yang masih relevan hingga sekarang khususnya untuk mengatasi masalah ketahanan pangan,” tutur Ratna.

Nilai-nilai yang dikandung dalam serat tersebut, jelas Ratna, penting untuk terus diajarkan ke generasi muda. “Sarasehan ini cukup berimbang pesertanya terutama jumlah generasi mudanya, jadi harapannya mereka bisa mengerti dan mau belajar terhadap serat-serat jawa kuno,” ujarnya.

Pembedah serat dalam sarasehan tersebut adalah Rudy Wiratama. Dosen Sastra Jawa UGM tersebut menjelaskan banyak kandungan nilai, ajaran, dan filosofi kehidupan yang diajarkan dalam serat Sri Sadana. Rudy menjelaskan serat ini awalnya ditulis oleh Mpu Kalangwan pada tahun Suryasangkala 853, lalu digubah ulang oleh R. Ng. Ranggawarsita.

“Serat ini menceritakan perjalanan seorang Dewi Sri mencari adiknya, tapi dalam perjalanan ia menemui desa yang hijau makmur,” tutur Rudy. Nilai kejujuran dan rasa syukur dalam serat ini, jelas Rudy, bertaburan dalam cerita. “Jadi kalau mau sejahtera ada dua kunci yaitu jujur dan bersyukur menurut serat Sri Sadana,” jelasnya.

Advertisement

Rudy menyebutkan banyak contoh perumpamaan yang diberikan dalam serat ini. “Petuah terhadap nilai-nilai tersebut disampaikan dalam bentuk perumpamaan-perumpamaan keseharian,” tandasnya.

PROMOTED:  Kisah Dua Brand Kecantikan Lokal Raup Untung dari Tokopedia: Duvaderm dan Guele

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Advertisement

Video Terbaru

Advertisement

Berita Terbaru

Advertisement

Advertisement

Advertisement

Piala Dunia 2022

Berita Pilihan

Advertisement

alt

Harga Emas di Pegadaian, Selasa (6/12/2022): Cetakan Antam Naik

News
| Selasa, 06 Desember 2022, 09:17 WIB

Advertisement

alt

Jangan Sampai Salah, Hotel 26 Lantai di China Ini Khusus untuk Babi

Wisata
| Minggu, 04 Desember 2022, 20:47 WIB

Advertisement

Advertisement

Advertisement