Advertisement

Gandeng Pemkab, BPD DIY Cabang Wates Perbaiki Rumah Tak Layak Huni di Kulonprogo

Media Digital
Senin, 04 September 2023 - 21:17 WIB
Arief Junianto
Gandeng Pemkab, BPD DIY Cabang Wates Perbaiki Rumah Tak Layak Huni di Kulonprogo Pj Bupati Kuloprogo Ni Made Dwipanti Indrayanti (ketiga kiri) bersama Direktur Umum Bank BPD DIY, Hudan Mulyawan (kedua kanan) menyerahkan bantuan kepada Tupon, warga Padukuhan Pengkol, Gulurejo, Lendah, Senin (4/9/2023). - Harian Jogja/Andreas Yuda Pramono

Advertisement

Harianjogja.com, KULONPROGOBank BPD DIY Cabang Wates bekerja sama dengan bagian Kesra Pemkab Kulonprogo menyerahkan bantuan CSR untuk perbaikan rumah tidak layak huni (RTLH) di Padukuhan Pengkol, Gulurejo, Lendah, Kulonprogo pada Senin (4/9/2023).

Direktur Umum Bank BPD DIY, Hudan Mulyawan mengatakan bahwa program bantuan pembangunan rumah melalui CSR diharapkan dapat meningkatkan kualitas hidup masyarakat.

Advertisement

"Dengan mempunyai rumah layak huni kami harap tingkat kesejahteraan masyarakat juga ikut meningkat," kata Hudan ditemui di Padukuhan Pengkol, Gulurejo, Lendah, Kulonprogo, Senin (4/9/2023).

Hudan menambahkan bahwa pada 2023 terdapat 15 penerima CSR untuk pembangunan rumah layak huni di sepuluh kapanewon di Kulonprogo. Salah satunya yaitu di Lendah. Total bantuan tersebut mencapai Rp300 juta atau masing-masing penerima mendapat Rp20 juta. Apabila menghitung dari 2017 maka BPD DIY telah memberikan Rp1,1 miliar.

"Sasaran bantuan CSR kami adalah masyarakat Kulonprogo yang tergolong tidak mampu dan belum mempunyai hunian yang layak huni di wilayah Kabupaten Kulonprogo," katanya.

Hudan menegaskan bantuan melalui CSR merupakan kewajiban dan tanggung jawab perusahaan untuk membantu masyarakat. Dia berharap dapat terus memberikan bantuan dengan bekerja sama dengan Pemkab Kulonprogo.

Menurut dia, peningkatan kualitas hidup masyarakat akan beriringan dengan peningkatan kesejahteraan masyarakat. Karenanya, rumah yang layak huni menjadi penting untuk mendukung peningkatan kualitas hidup. "Khusus untuk bedah rumah total CSR memang Rp300 juta. Kalau melihat CSR lain yang diberikan ada RP689,5 juta," ucapnya.

CSR lain yang diberikan antara lain untuk pengadaan peladen pendukung Sistem Informasi Retribusi Daerah Kulonprogo (SIReDaKu) milik Badan Keuangan dan Aset Daerah (BKAD) sebesar RP54,8 juta. Lalu, CSR pengadaan peralatan rekam dan cetak KTP elektronik Dinas Kependudukan dan Pencatatan Sipil (Disdukcapil) sebesar Rp159 juta.

Kemudian, BPD DIY Cabang Wates juga memberikan CSR renovasi ruang kerja bidang perbendaharaan badan keuangan dan aset daerah sebesar Rp24,9 juta. Terakhir adalah CSR untuk bantuan pendidikan pelajar tingkat SMA dan SMK sebesar Rp150 juta.

"Kegiatan ini merupakan bukti nyata kontribusi Bank BPD DIY sesuai dengan misi Bank dalam menjalankan fungsi agen pembangunan yang fokus mengembangkan sektor UMKM, mendorong pertumbuhan perekonomian daerah, dan menjaga lingkungan," lanjutnya.

BACA JUGA: BPD Berperan Penting dalam Pembangunan Desa

Pj Bupati Kulonprogo, Ni Made Dwipanti Indrayanti, mengatakan bantuan CSR tersebut merupakan wujud dukungan terhadap Pemkab Kulonprogo untuk meningkatkan kualitas layanan. Dia juga menyinggung pentingnya hunian sehat. "Layak huni itu maksudnya sehat. Secara kualitas sebagai sebuah hunian terpenuhi. Kami berharap kegiatan seperti ini tidak hanya dari Bank BPD tapi pihak lain juga," kata Made.

Asisten Pemerintahan dan Kesejahteraan Rakyat Sekretariat Daerah, Jazil Ambar Was'an, mengatakan bahwa RTLH di Kabupaten Kulonprogo tergolong masih banyak. "Di Kabupaten Kulonprogo memang masih banyak RTLH. Pemkab melalui Kesra juga punya tanggung jawab untuk memfasilitasi yang dananya non-budgeter," kata Jazil.

Salah satu upaya tersebut adalah kerja sama dengan pihak lain seperti Bank BPD DIY Cabang Wates. Dia juga menyinggung mengenai keterlibatan Baznas untuk ikut memberikan bantuan penanganan RTLH. “Rumah layak huni itu penting untuk meningkatkan kualitas hidup. Kesehatan kan dipengaruhi lingkungan,” katanya.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Advertisement

Harian Jogja

Video Terbaru

Advertisement

Harian Jogja

Berita Terbaru

Advertisement

Advertisement

Harian Jogja

Advertisement

Berita Pilihan

Advertisement

alt

Sebanyak 5.681 Caleg Terpilih Belum Laporkan LHKPN, KPK: Kami Tunggu

News
| Sabtu, 20 Juli 2024, 09:17 WIB

Advertisement

alt

Ini Dia Surganya Solo Traveler di Asia Tenggara

Wisata
| Kamis, 18 Juli 2024, 22:27 WIB

Advertisement

Advertisement

Advertisement