Advertisement

Meski Diundang, Ganjar Tak Menghadiri Kongres Desa di Jogja

Triyo Handoko
Rabu, 22 November 2023 - 16:37 WIB
Abdul Hamied Razak
Meski Diundang, Ganjar Tak Menghadiri Kongres Desa di Jogja Suasana Kongres Desa di STPMD APMD Jogja yang turut dihadiri kelompok difabel di berbagai desa, Rabu (22/11 - 2023).

Advertisement

Harianjogja.com, JOGJA—Kongres Desa yang digelar di STPMD APMD Jogja dihadiri seribuan peserta, Rabu (22/11/2023). Kongres Desa mengundang Calon Presiden (Capres) yang diusung koalisi PDI Perjuangan, Ganjar Pranowo.

Kongres Desa tersebut digelar setelah pertemuan Asosiasi Perangkat Desa Seluruh Indonesia (Apdesi) di Jakarta yang mendukung pasangan Prabowo-Gibran.

Advertisement

“Kongres Desa ini bukan untuk tandingan acara perangkat desa kemarin di Jakarta, Kongres Desa ini ingin membawa masalah konkrit di desa untuk mencari jalan keluarnya,” kata ketua panitia Kongres Desa, Syarif Aryfaid pada Rabu (22/11/2023).

Syarif menepis isu Kongres Desa dimaksudkan untuk mendukung kandidat Pilpres atau mendongkrak politik elektoral tertentu. "Banyak sekali masalah desa dan jangan sampai hanya direduksi sebagai dukung mendukung saja, kami ingin masalah-masalah ini ditanggapi serius oleh berbagai pihak,” tegasnya.

BACA JUGA: Ganjar Sering Menginap di Rumah Warga, Pengamat UIN Jogja: Itu Karakter Genuine

Direkrut Lembaga Strategis Nasional itu mencontohkan masalah desa antara lain macetnya BUMDes, tingginya stunting di desa, hingga pembangunan yang tak merata.

“Ambil masalah BUMDes, sudah banyak BUMDes yang dibikin tapi tidak dibina dengan baik, tidak disediakan pasar yang memudahkan, tidak ada distribusi aset yang adil. Ini masalah serius, mestinya dicarikan jalan keluar bersama,” ungkapnya.

Peserta Kongres Desa ini, menurut Syarif, dari berbagai latar belakang dimana merata dari Jawa hingga luar Jawa. “Ada kelompok difabel juga, kelompok marjinal lain, perangkat desa juga ada, kepala desa juga ada. Tapi semuanya satu sebagai masyarakat desa, tidak ada embel-embel tertentu karena tujuan kami sama untuk memajukan dan mensejahterakan desa,” tuturnya.

Ganjar Tak Datang

Meski hanya mengundang Ganjar Pranowo, Kongres Desa di Jogja ini bertujuan untuk membawa isu dan masalah desa agar jadi bahasan bersama serta menemukan jalan keluarnya. Ganjar, katanya, dinilai memiliki pengalaman dan pemahaman yang cukup komprehensif terkait desa.

“Ganjar salah satu yang menggolkan Undang-undang Desa, kami ingin lihat apa visinya terkait desa kedepan dengan banyaknya masalah ini, makanya kami undang. Tapi tidak ada deklarasi untuk dukung mendukung disini,” ujarnya.

Sayangnya Ganjar tak datang, lanjut Syarif, lantaran sedang dalam kesibukan lain di Papua. “Sudah kami undang dan memberikan konfirmasi tidak hadir karena kegiatan di Papua,” tukasnya.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Advertisement

Harian Jogja

Video Terbaru

Advertisement

Harian Jogja

Berita Terbaru

Advertisement

Advertisement

Harian Jogja

Advertisement

Berita Pilihan

Advertisement

alt

Bertolak ke Melbourne, Jokowi hadiri KTT Asean-Australia

News
| Senin, 04 Maret 2024, 11:47 WIB

Advertisement

alt

Indonesia Bidik Turis Portugal sebagai Pasar Pariwisata

Wisata
| Minggu, 03 Maret 2024, 09:47 WIB

Advertisement

Advertisement

Advertisement