Waspadai Pengecer Gas Elpiji yang Minta Alokasi Lebih

07 Februari 2014 17:49 WIB Redaksi Solopos Bantul Share :

Harianjogja.com, BANTUL- Dinas Perindustrian Perdagangan dan Koperasi Kabupaten Bantul, Daerah Istimewa Yogyakarta, mengharapkan pangkalan elpiji mewaspadai pengecer elpiji tiga kilogram yang meminta bahan bakar bersubsidi ini secara berlebihan dari sebelumnya.

"Sejak awal kami telah sampaikan ke pangkalan bahwa pengiriman dilakukan secara merata, misalnya pengecer yang biasanya diberi 10, namun minta 15 tabung, maka itu perlu ditanyakan," kata Kepala Disperindagkop Bantul Sulistyanto, Kamis (6/2/2014).

Menurut dia, kewaspadaan terhadap pengecer yang minta elpiji lebih banyak dari sebelumnya itu, untuk mengantisipasi praktik kejahatan bisnis, menyusul tertangkapnya http://www.harianjogja.com/baca/2014/02/06/polisi-gerebek-markas-penyuntikan-gas-di-bantul-487479" target="_blank">pelaku pengoplos elpiji dari tabung tiga kilogram ke tabung 12 kilogram di Bantul, beberapa waktu lalu.

"Saya kira kalau semua pangkalan seperti itu kondisi elpiji tiga kilogram untuk Bantul aman, baik dari segi ketersediaan maupun kecurangan seperti mengoplos elpiji tidak terjadi, karena untuk memperoleh bahan baku (elpiji) jadi susah," katanya.

Selain mewaspadai hal itu, kata dia pihaknya juga akan meminta kepada para pangkalan elpiji untuk melaporkan setiap kali ada perubahan permintaan jumlah pasokan ke setiap pengecer agar bisa dilakukan monitoring di lapangan.