Advertisement

Bupati Sleman Lantik 2 Kepala Dinas Baru

Jum'at, 25 April 2014 - 13:39 WIB
Nina Atmasari
Bupati Sleman Lantik 2 Kepala Dinas Baru

Advertisement

Harianjogja.com, SLEMAN—Lingkungan Pemerintahan Kabupaten (Pemkab) Sleman resmi memiliki dua kepala dinas baru. Pustopo diangkat menjadi Kepala Dinas Perindustrian Perdagangan dan Koperasi (Disperindagkop), sementara Dinas Pendapatan Daerah akan dipimpin Harda Kiswaya.

Kedua orang sebelumnya menjabat sebagai sekretaris di masing-masing dinas bersangkutan, dilantik sebagai kepala dinas oleh Bupati Sleman, Sri Purnomo, Kamis (24/4/2014).

Advertisement

Kepada Pustopo, Sri Purnomo berpesan agar pelayanan pembinaan Usaha Kecil Mikro (UKM) di Sleman ditingkatkan. “Kepala Dinas Perindagkop juga perlu meningkatkan kontrol kualitas produk-produk yang dihasilkan Sleman serta melakukan inovasi sehingga dapat bersaing,” ujarnya.

Peningkatan kualitas menjadi begitu penting mengingat era perdagangan bebas ASEAN akan diterapkan pada 2015 nanti.

Kebijakan dan strategi khusus harus segera diformulasikan. “Penguatan terhadap standarisasi produk sesuai SNI, pengemasan produk,  peningkatan infrastruktur, fasilitas serta layanan harus ditingkatkan agar kita terus mampu bersaing dengan produk-produk luar Sleman,” ungkap Sri Purnomo.

Keberadaan UKM dan usaha ekonomi kreatif berkembang pesat di Sleman. Sebagai sara penggerak roda perekonomian masyarakat, diperlukan pendataan dan penataan yang lebih baik. Sri Purnomo mengatakan Dinas Perindagkop bertugas mengembangkan jejaring  pasar dan kerjasama dengan berbagai institusi peduli dengan eksistensi produk lokal dan pasar tradisional.

Sementara itu Harda Kiswaya juga mendapat masukan terkait pengelolaan pajak. Dia diimbau agar senantiasa berkoordinasi dan bersinergi dengan SKPD lain dalam melakukan penarikan retribusi dan pajak. Dengan demikian, upaya penataan, penegakan aturan, dan peningkatan pendapatan tidak menimbulkan permasalahan baru.

“Contohnya, PKL [pedagang kaki lima] yang di luar lokasi legal ketika ditertibkan seringkali merasa sudah berada di area yang berizin karena merasa telah membayar retribusi sampah setiap harinya,” jelas Sri Purnomo.

Meski demikian, menurut Sri Purnomo tidak semua kegiatan penyelenggaraan pemerintahan dan pembangunan dapat memperlihatkan hasil pada tahun yang sama. “Manfaatnya bisa baru dirasakan beberapa tahun kemudian. Oleh karena itu semua SKPD harus berorientasi ke depan dalam memformulasikan kebijakan teknis,” katanya.

Selain Pustopo dan Harda Kiswaya sebagai pejabat eselon IIB, puluhan pejabat eselon lain juga dilantik di Pendapa Rumah Dinas Bupati Sleman, Kamis pagi. Mereka terdiri dari lima pejabat eselon IIIA, 14 pejabat eselon IIIB, 23 pejabat eselon IVA, dan empat pejabat eselon IVB.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Advertisement

Harian Jogja

Berita Terkait

Video Terbaru

Advertisement

Harian Jogja

Berita Terbaru

Advertisement

Advertisement

Harian Jogja

Advertisement

Gempur Rokok Ilegal

Berita Pilihan

Advertisement

alt

Jaksa Ungkap Ada Uang Rp2,01 Miliar dari SYL ke Rekening Penitipan KPK

News
| Selasa, 25 Juni 2024, 02:17 WIB

Advertisement

alt

Inilah Rute Penerbangan Terpendek di Dunia, Naik Pesawat Hanya Kurang dari 2 Menit

Wisata
| Sabtu, 22 Juni 2024, 11:27 WIB

Advertisement

Advertisement

Advertisement