PENGANIAYAAN BANTUL : Kesaksian Terdakwa dan BAP Bertolakbelakang?

Ilustrasi korban pelecehan seksual (JIBI/Solopos - Dok.)
18 Maret 2015 19:20 WIB Bhekti Suryani Bantul Share :

Penganiayan Bantul, keterangan terdakwa dan BAP dalam persidangan terdapat sejumlah perbedaan.

Harianjogja.com, BANTUL-Selama persidangan http://jogja.solopos.com/baca/2015/03/18/penganiayaan-bantul-kasus-hello-kitty-jaksa-diminta-pertimbangkan-usia-anak-586179">kasus tato Hello Kitty terungkap mengenai perbedaan sejumlah keterangan dari saksi terdakwa dan isi Berita Acara Pemeriksaan (BAP).

Humas Pengadilan Negeri (PN) Bantul Supandriyo membenarkan ada sejumlah keterangan dari saksi terdakwa di persidangan yang menyangkal isi BAP. Karena itu, seorang jaksa akan bersaksi untuk mengonfrontir antara keterangan BAP dengan ketersangan saksi terdakwa NK di persidangan.

"Namanya saksi verbal lisan. Nanti akan dikonfrontir isi BAP dengan keterangan di persidangan," jelas Supandriyo.

Kesaksian saksi verbal lisan itu disampaikan pada persidangan, Selasa (17/3/2015). Selain saksi verbal lisan, persidangan juga menghadirkan dua orang saksi a de chart alias saksi yang meringankan bagi terdakwa. Yaitu keluarga dan teman terdakwa. Selain itu, seorang saksi bernama Anci Sara juga turut dihadirkan. Anci Sara adalah teman korban LAA yang mengetahui rekannya dijemput dari kos di daerah Nologaten, Sleman menuju kos tempat penganiayaan di Dusun Saman, Desa Bangunharjo, Sewon, Bantul pada pertengahan Februari lalu.

Supandrio menambahkan, setelah penyampaian keterangan para saksi selesai, PN Bantul menjadwalkan
penyampaian tuntutan Kamis (19/3/2015) pekan ini. Setelah itu, digelar sidang penyampaian pleidoi atau
pembelaan terhadap terdakwa dan berakhir pada putusan.

"Putusan dijadwalkan digelar 25 Maret mendatang," kata dia.

Jaksa penuntut umum Heradian Salipi mengatakan, saat putusan disampaikan, sidang akan digelar terbuka
sehinga publik dapat mendengarkan rentetan peristiwa penganiayaan yang sebenarnya.