Advertisement

CUACA EKSTREM : Hujan Lebat dan Angin Kencang Masih Mengancam Jogja

Ujang Hasanudin
Kamis, 31 Maret 2016 - 21:20 WIB
Nina Atmasari
CUACA EKSTREM : Hujan Lebat dan Angin Kencang Masih Mengancam Jogja JIBI/Harian Jogja/Desi SuryantoSejumlah sukarelawan mengevakuasi pohon Randu Alas yang tumbang di areal parkir Kebun Binatang Gembira Loka, Rejowinangun, Yogyakarta, Rabu (30/03 - 2016). Sejumlah pohon berukuran besar tumbang akibat tiupan angin kencang yang terjadi di kawasan itu, sejumlah kios/kios pedagang oleh/oleh di kebun binatang tersebut mengalami rusak, dua orang meninggal dunia dan belasan wisatawan dan warga mengalami luka/luka.

Advertisement

Cuaca ekstrem di Jogja masih mengancam

Harianjogja.com, JOGJA-Badan Meteorologi, Klimatologi, dan Geofisika (BMKG) DIY memprediksi hujan lebat disertai angin kencang dan petir masih akan akan terjadi sampai beberapa hari ke depan. Masyarakat diminta waspada potensi pohon tumbang dengan kondisi cuaca ekstrem tersebut.

Advertisement

"Penyebab utama kondisi cuaca saat ini karna adanya sistem tekanan rendah yang terbentuk di sekitar Bali dan potensi terbentuknya tekanan udara di sekitar pesisir selatan Jawa hingga NTB masih berpotensi terbentuk hingga beberapa hari ke depan," Kata Koordinator Stasiun Klimatologi dan Radar Cuaca, BMKG DIY, Joko Budiono melalui pesan singkat selular, Kamis (31/3/2016).

Joko mengatakan kondisi itu juga diperkuat dengan kondisi Suhu Muka Laut (SML) yang cukup hangat juga masih memungkinkan terbentuknya hujan di wilayah  DIY. Hasil pantauan dari faktor-faktor tersebut, kata Joko, curah hujan di DIY masih dalam katagori sedang sampai tinggi, terutama pada siang dan sore hari.

"Wilayah DIY bagian utara dan tengah curah hujan bisa lebih tinggi dibanding bagian selatan," katanya.

Ia berharap adanya peningkatan kewaspadaan guna mengantisipasi dampak buruk akibat kondisi cuaca/iklim tersebut.

Hujan lebat disertai angin kencang dan petir yang terjadi pada Rabu (30/3/2016) sore kemarin menyebabkan puluhan pohon tumbang, beberapa atap rumah warga berjatuhan. Bahkan kejadian tersebut merenggut dua nyawa, dan sembilan orang luka-luka setelah tertimpa pohon tumbang di Kebun Binatang Gembiraloka.

Menurut Joko, pada Rabu siang, dari radar cuaca terpantau sebelum hujan, adanya gumpalan awan konveksi atau awan cumulonimbus (CB). Gugusan awan konveksi akan diikuti hujan lebat, petir dan angin kencang. Intensitas hujan bisa sampai diatas 20 milimeter per jam dan kecepatan angin lebih dari 20 knot.?

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Advertisement

Harian Jogja

Berita Terkait

Video Terbaru

Advertisement

Harian Jogja

Berita Pilihan

Advertisement

alt

Jubir TPN Ganjar Mahfud Aiman Witjaksono, Penuhi Panggilan Polda Metro Jaya

News
| Selasa, 05 Desember 2023, 12:47 WIB

Advertisement

alt

Jelang Natal Saatnya Wisata Ziarah ke Goa Maria Tritis di Gunungkidul, Ini Rute dan Sejarahnya

Wisata
| Jum'at, 01 Desember 2023, 19:12 WIB

Advertisement

Advertisement

Advertisement