Advertisement

Pengelola Wisata Jip Mangunan Keluhkan Harga BBM Naik

Ujang Hasanudin
Senin, 05 September 2022 - 19:07 WIB
Arief Junianto
Pengelola Wisata Jip Mangunan Keluhkan Harga BBM Naik Ilustrasi komunitas jip wisata Mangunan. - Harian Jogja/David Kurniawan

Advertisement

Harianjogja.com, BANTUL — Pengelola wisata jip di wilayah Gunung Cilik, Kalurahan Muntuk, Kapanewon Dlingo, Bantul, merasa mengeluhkan naiknya harga bahan bakar minyak (BBM) bersubsidi dan BBM nonsubsidi.

Namun, mereka juga tidak bisa berbuat banyak karena sudah menjadi keputusan pemerintah. “Kalau dibilang berat kenaikan BBM ini ya memberatkan bagi kami, tetapi mau bagaimana lagi sudah diputuskan pemerintah,” kata pengelola jip yang tergabung dalam wadah Pandawa Adventure di Desa Wisata Gunung Cilik, Senin (5/9/2022).

Saryanto mengatakan Pandawa Adventure memiliki 30 armada jip. Selama ini wisata jip untuk keliling sejumlah objek wisata di Dlingo sangat membantu untuk meningkatkan perekonomian masyarakat khususnya di Desa Wisata Gunung Cilik.

PROMOTED:  YouGov: Tokopedia Jadi Brand Paling Direkomendasikan Masyarakat Indonesia

Tarif yang dipatok selama ini antara Rp350.000-Rp700.000 tergantung rute atau track yang dipilih. “Rutenya ada Puncak Becici, Rumah Hobbit, Pinus Asri, dan sekarang yang lagi ngetren susur sungai dan track lumpur. Kalau Rp350.000 dapat paket satu destinasi wisata dan susur sungai,” katanya.

BACA JUGA: Ada Jogjapanefest di Bantul, Ajang Pertukaran Budaya Hingga Informasi Kerja dan Beasiswa ke Jepang

Tarif akan lebih mahal jika destinasi yang dipilih banyak.

Lebih lanjut Saryanto mengatakan dengan harga BBM naik dipastikan akan diikuti kenaikan kebutuhan lainnya khususnya jip seperti sparepart dan oli. Apalagi jip yang digunakan biasa melintasi track lumpur dan sungai yang memerlukan perawatan intensif agar kondisi armada selalu prima.

Namun demikian dengan naikknya harga BBM, Saryanto menyatakan belum berencana untuk menaikan atau menyesuaikan tarif. Dia khawatir jika menaikkan tarif akan mempengaruhi kunjungan wisata ke Desa Wisata Gunung Cilik dan wisata jip tidak laku.

“Kalau tarif dinaikan yang susah adalah biro travel agen karena kita sudah memberikan tarif lama. Serba salah. Sementara kami bertahan dulu dengan tarif yang lama,” katanya.  

Advertisement

Alasan tidak menaikan tarif diakuinya lantara saat ini kondisi pariwisata terutama untuk wisata minat khusus seperti jip sedang bergeliat, “Jika dinaikkan, maka akan ada potensi menurunkan minat wisatawan untuk datang,” ucap Saryanto.

Sejauh ini rata-rata kunjungan wisatawan didominasi rombongan dari Jawa Tengah seperti Klaten, Solo dan Semarang, selain itu diikuti wisatawan dari Surabaya dan beberapa dari Jakarta dengan mobil pribadi. 

Advertisement

Advertisement

Video Terbaru

Advertisement

Berita Terbaru

Advertisement

Advertisement

Advertisement

Berita Pilihan

Advertisement

alt

Dijual Segera, Kerangka Dinosourus Usia 150 Tahun untuk Ruang Tamu

News
| Senin, 26 September 2022, 18:27 WIB

Advertisement

alt

Ada Paket Wisata ke Segitiga Bermuda, Uang 100% Kembali Jika Wisatawan Hilang

Wisata
| Minggu, 25 September 2022, 11:27 WIB

Advertisement

Advertisement

Advertisement