Advertisement

Berencana Piknik ke Lereng Merapi? Catat! Ongkos Sewa Jeep Naik Rp50.000

Anisatul Umah
Selasa, 06 September 2022 - 18:07 WIB
Arief Junianto
Berencana Piknik ke Lereng Merapi? Catat! Ongkos Sewa Jeep Naik Rp50.000 Jip wisata di Lereng Merapi, Sleman. - Harian Jogja/Lajeng Padmaratri

Advertisement

Harianjogja.com, Sleman - Dampak kenaikan harga bahan bakar minyak (BBM) menyasar semua sektor, termasuk wisata. Menyikapi harga BBM yang melonjak tinggi Asosiasi Jeep Wisata Lereng Merapi (AJWLM) menaikkan ongkos sewa Rp50.000 untuk semua paket.

Ketua AJWLM, Dardiri mengatakan rencana kenaikan harga sewa sudah ada sejak 3 September 2022 lalu, tetapi memang belum dirapatkan. Setelah dirapatkan pada Selasa (6/9/2022) malam, akhirnya diambil keputusan untuk menaikkan ongkos sewa jip menjadi Rp50.000 yang berlaku di semua paket.

"Sudah hampir tujuh tahun tidak ada kenaikan sedikitpun, masing-masing paket Rp50.000. Misalnya untuk paket Rp300.000 jadi Rp350.000, paket Rp350.000 jadi Rp400.000 dan seterusnya," ucapnya kepada Harianjogja.com, Selasa (6/9/2022).

PROMOTED:  YouGov: Tokopedia Jadi Brand Paling Direkomendasikan Masyarakat Indonesia

Bagi wisatawan yang sudah memesan jauh-jauh hari masih dikenakan tarif lama. Karena biro-biro perjalanan sudah melakukan perhitungan dan membayar uang muka.

"Yang sudah pesan jauh-jauh hari sesuai [harga lama] karena sudah ada hitungannya. Kalau sudah order sebulan lalu bilang saya," ucap dia.

Sementara itu, Kepala Dinas Pariwisata (Dispar) Sleman, Ishadi Zayid mengatakan kenaikan harga BBM tentu akan berdampak pada sektor wisata.

Namun, sejauh mana dampaknya belum bisa dipastikan, evaluasi baru akan dilakukan setelah tiga minggu berjalan. "Setelah tiga minggu kami ada evaluasi terkait dengan jumlah kunjungan wisata, kalau saat ini kan belum bisa evaluasi," ucapnya.

Dia memperkirakan dampak kenaikan BBM ini akan menyasar ke amenity atau sarana prasarana. Seperti penginapan, rumah makan, dan transportasi lainnya. "Paling yang terdampak amenity, kalau destinasi wisata tiketnya kan tetap," lanjutnya.

Dispar Sleman berharap kenaikan BBM hanya berdampak di awal saja pada sektor wisata. Apabila wisata sudah dianggap kebutuhan maka masyarakat akan mencarinya, tetapi jika harga suvenir, makanan dan lainnya naik, kemungkinan belanja ini yang ditahan.

Advertisement

"Belanja wisatawan untuk makan, souvenir, dan lainnya. Tapi kalau belanja di destinasi wisata masuk, saya rasa enggak [terpengaruh]," paparnya.

Advertisement

Video Terbaru

Advertisement

Berita Terbaru

BKKBN DIY Gelar Wisuda Ratusan Lansia

BKKBN DIY Gelar Wisuda Ratusan Lansia

Jogjapolitan | 1 hour ago

Advertisement

Advertisement

Advertisement

Berita Pilihan

Advertisement

alt

KPK Panggil Zumi Zola Terkait Dugaan Suap Pengesahan RAPBD Provinsi Jambi

News
| Selasa, 27 September 2022, 21:37 WIB

Advertisement

alt

Suka Liburan, Yuk Patuhi 5 Etika Saat Berwisata

Wisata
| Senin, 26 September 2022, 22:37 WIB

Advertisement

Advertisement

Advertisement