Advertisement

Mahasiswa UGM Bunuh Diri karena Depresi, Begini kata Rektor

Anisatul Umah
Minggu, 09 Oktober 2022 - 16:27 WIB
Arief Junianto
Mahasiswa UGM Bunuh Diri karena Depresi, Begini kata Rektor Ilustrasi. - Freepik

Advertisement

Harianjogja.com, SLEMAN — Mahasiswa Fakultas Ilmu Sosial dan Ilmu Politik (Fisipol) UGM berinisial TSR, 18, tewas bunuh diri dengan cara lompat dari rooftop salah satu hotel di kawasan Colombo, Sleman, Sabtu (8/10/2022). Korban diduga mengalami masalah psikologi berdasarkan surat keterangan yang ditemukan di tas korban.

Rektor UGM, Prof Ova Emilia mengatakan setiap fakultas di UGM sudah memiliki layanan konsultasi untuk menangani kesehatan mental. Juga sudah ada duta mahasiswa yang menangkap masalah-masalah kesehatan mental mahasiswa.

Advertisement

PROMOTED:  5 Mitos dan Fakta Kesehatan Anak ala Tokopedia Parents

"Layanan konsultasi [kesehatan mental] sudah ada di fakultas. Ini kaitannya dengan usaha health promoting university sejak 2019," ucapnya, Minggu (9/10/2022).

Itulah sebabnya, jika mahasiswa UGM yang memiliki masalah jangan dipendam sendiri. Perlu ada saluran untuk mencari jalan keluar. "Siapa orang yang tepat untuk mendengar, tentunya masing-masing berbeda. Tergantung kedekatannya," paparnya.

BACA JUGA: Duh, Sepanjang Tahun Ini, 20 Orang di Gunungkidul Tewas Bunuh Diri

Prof. Ova mengatakan masalah yang dimiliki bisa diceritakan ke orang dekat seperti orang tua, saudara, atau teman dekat. Layanan psikologi kampus juga terbuka jika mau memanfaatkan.

"Bisa juga menggunakan layanan psikologi di kampus," lanjutnya.

Kapolsek Bulaksumur, Depok, Sleman Kompol Sumanto mengatakan tadi malam orang tua korban sudah datang ke RS Bhayangkara, dan langsung membawa pulang jenazah korban ke Kendal, Jawa Tengah untuk dimakamkan.

Advertisement

"Semalam informasinya langsung dibawa ke Kendal untuk dimakamkan. [korban] kelahiran Cimanggis, Depok tapi untuk jenazah dibawa ke Jawa Tengah sana," ucapnya, Minggu.

Menurut Sumanto, orang tuanya memang sudah ada firasat tidak baik dan sudah datang ke Sleman pada Sabtu pagi dengan maksud mencari keberadaan korban.

Ketika dicari di kontrakan tidak ada dan putus kontak sekitar jam 12.00 WIB. Sampai akhirnya dapat kabar korban sudah meninggal dunia dengan cara bunuh diri.

Advertisement

"Memang dari pagi orang tuanya memang sudah ada firasat, tapi belum ketemu korban. Memang ada masalah beberapa hari terakhir. Itu juga sudah ada keterangan [surat] psikolog. Memang akhir-akhir ini sudah beda [perilaku korban]," ucap dia. 

Catatan Redaksi:

Berita ini tidak ditujukan untuk menginspirasi siapapun melakukan hal serupa. Bila Anda atau teman Anda menunjukkan adanya gejala depresi yang mengarah ke bunuh diri, silakan menghubungi psikolog atau layanan kejiwaan terdekat. Anda juga bisa menghubungi nomor hotline Halo Kemenkes di 1500-567.

PROMOTED:  Kisah Dua Brand Kecantikan Lokal Raup Untung dari Tokopedia: Duvaderm dan Guele

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Advertisement

Video Terbaru

Advertisement

Berita Terbaru

Advertisement

Korpri Diharapkan Jadi Akselerator

Korpri Diharapkan Jadi Akselerator

Jogjapolitan | 2 hours ago

Advertisement

Advertisement

UMK Jogja 2023 Diumumkan 6 Desember

UMK Jogja 2023 Diumumkan 6 Desember

Jogjapolitan | 5 hours ago
Piala Dunia 2022

Berita Pilihan

Advertisement

alt

PLN Tanam 19.000 Pohon Peringati Hari Menanam Pohon Indonesia 2022

News
| Selasa, 29 November 2022, 20:27 WIB

Advertisement

alt

Masangin Alkid, Tembus Dua Beringin Bakal Bernasib Mujur

Wisata
| Selasa, 29 November 2022, 15:07 WIB

Advertisement

Advertisement

Advertisement