Advertisement

Kemenkeu Mengajar: Siswa SMA di Jogja Diajari soal APBN

Media Digital
Senin, 28 November 2022 - 22:07 WIB
Bhekti Suryani
Kemenkeu Mengajar: Siswa SMA di Jogja Diajari soal APBN Simulasi anjing pelacak saat melacak barang bawaan penumpang dalam acara Kemenkeu Mengajar 7, di SMPN 5 Jogja, Senin (28/11/2022) - Ist

Advertisement

Harianjogja.com, JOGJA—Kementerian Keuangan (Kemenkeu) Perwakilan DIY mengadakan Kemenkeu Mengajar 7 di SMPN 5 Jogja, Senin (28/11/2022). Program tahunan ini sebagai bentuk kepedulian Kemenkeu untuk mengenalkan tugas Kemenkeu ke masyarakat.

Arif Wibawa Kepala Kemenkeu Perwakilan DIY mengatakan kegiatan tersebut sebagai bentuk kepedulian Kemenkeu dalam mencerahkan masyarakat. “Masyarakat perlu mendapat edukasi, pemahaman terkait gambaran tugas Kemenkeu, sekaligus gambaran bakti dan fungsi masyarakat kepada negara,” kata Arif, Senin.

Advertisement

PROMOTED:  Dari Garasi Rumahan, Kini Berhasil Perkenalkan Kopi Khas Indonesia di Kancah Internasional

Selain menyampaikan edukasi APBN, Arif juga berharap kepedulian siswa terhadap bangsa dan negara. Mereka harus menjadi warga yang berdisiplin tinggi, berwawasan lingkungan dan mencapai cita-cita setinggi-tingginya.

“Kita Kemenkeu ikut andil mencerdaskan masyarakat,” kata Arif.

Dalam kegiatan tersebut, disampaikan sumber, dan fungsi Anggaran Pendapatan dan Belanja Negara (APBN). “Teman-teman biar tahu, APBN duitnya dari pajak dari bea cukai, untuk bangun jalan, jembatan, gedung, waduk dan yang lain. Ternyata yang ada di sekitar kita duitnya APBN, makanya begitu pentingnya sehingga mereka sadar berkontribusi untuk negara,” kata Arif.

Arif mengatakan untuk tahun 2022 Kemenkeu mengajar dilakukan secara offline serentak di sembilan sekolah di DIY dengan sukarelawan Kemenkeu Mengajar yang tergerak sekitar lebih dari 100 orang.

Dalam rangkaian kegiatan tersebut, ada pula simulasi anjing pelacak Direktorat Jenderal (Ditjen) Bea dan Cukai Jateng dan DIY.

Rio, Handler Anjing Pelacak Ditjen Bea dan Cukai Jateng dan DIY mengatakan simulasi dilakukan menggunakan anjing jenis labrador yang telah diberikan latihan dasar selama tiga bulan sehingga mampu melacak shabu yang dibawa penumpang.

“Saat orang datang, penumpang datang kami lacak, perlu kita periksa lebih dalam, kita periksa lebih dalam,” katanya.

“Di Bea dan Cukai, kami sudah melekat pengawasan terhadap narkotika melalui barang kiriman dari luar negeri ke Indonesia,” imbuhnya.

Nabilla Putri siswi kelas 9 yang mencoba simulasi tersebut mengaku takut. “Saya takut sekali. Karena takutnya ada terdeteksi narkoba [dalam simulasi],” katanya.

Kemenkeu Mengajar merupakan program tahunan yang digelar Kemenkeu untuk mensosialisasikan fungsi Kemenkeu ke siswa-siswi dan mahasiswa. (**)

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Advertisement

Video Terbaru

Advertisement

Berita Terbaru

Advertisement

Advertisement

Advertisement

Berita Pilihan

Advertisement

alt

Duh, Konsumsi Pemerintah Jadi Ganjalan Pertumbuhan Ekonomi di 2022

News
| Senin, 06 Februari 2023, 16:07 WIB

Advertisement

alt

Kunjungan Malioboro Meningkat, Oleh-oleh Bakpia Kukus Kebanjiran Pembeli

Wisata
| Senin, 06 Februari 2023, 10:17 WIB

Advertisement

Advertisement

Advertisement