Advertisement

Lansia dan Difabel Telantar di Gunungkidul Dibantu Makanan Siap Saji

Triyo Handoko
Selasa, 13 Desember 2022 - 06:07 WIB
Budi Cahyana
Lansia dan Difabel Telantar di Gunungkidul Dibantu Makanan Siap Saji Ilustrasi. - Freepik

Advertisement

Harianjogja.com, GUNUNGKIDUL—Sedikitnya 3.294 lansia dan difabel yang telantar di Gunungkidul akan mendapatkan bantuan makanan siap saji dari Kementerian Sosial (Kemensos). Ada 2.980 lansia dan 314 difabel yang didata Kemensos.

Program tersebut dilakukan secara langsung oleh Kemensos ke kelompok masyarakat (pokmas) di tiap kecamatan atau kapanewon di Gunungkidul. Kapanewon Nglipar menjadi yang pertama dalam implementasi program tersebut.

Advertisement

PROMOTED:  Dari Garasi Rumahan, Kini Berhasil Perkenalkan Kopi Khas Indonesia di Kancah Internasional

Panewu Nglipar Setyawan Indriyanto sudah menyiapkan tim tersendiri untuk menjalankan program tersebut. Berbagai verifikasi data juga sudah dilakukan hingga diperoleh 191 orang di Nglipar yang jadi target program tersebut.

Setyawan menjelaskan  bantuan makanan tersebut akan dilakukan selama 30 hari. “Tim kami semuanya sudah siap, dari tim pemasaknya sampai tim pengantar makanannya,” katanya, Senin (12/12/2022).

Per orang yang menerima bantuan ini mendapat jatah makan dua kali per hari dengan nominal Rp21.000. “Masalahnya sampai sekarang dana programnya belum ada, kemarin rencananya akan dimulai awal Desember sehingga kami masih menunggu,” jelasnya.

Sosialisasi sudah dilakukan sehingga sampai program tersebut dibatalkan. “Kami sudah bentuk dua tim masak di Nglipar untuk program ini, tim pengantar juga dari warga lokal, semuanya gotong royong,” ujarnya.

Kepada Dinas Sosial (Dinsos) Gunungkidul Asti Wijayanti menjelaskan program tersebut langsung dari Kemensos ke masyarakat. “Kami hanya bantu koordinasi dan pemantauan, datanya sebanyak 3.294 target penerima manfaat programnya juga dari Kemensos,” katanya, Senin siang.

BACA JUGA: UPN Veteran Yogyakarta Jajaki Kerja Sama Sektor Pertanian dengan Oxford University

Asti menilai program ini membantu dinasnya untuk memberikan pelayanan maksimal bagi warga terlantar. “Kami ada program untuk lansia dan difabel, masing-masing target penerimanya 40 orang berupa sembako sekali setiap tahun sebesar Rp1 juta,” ujarnya.

Program bantuan makanan, jelas Asti, meringankan anggaran Pemkab Gunungkidul. “Anggaran untuk program seperti ini memang terbatas, sehingga kami sangat mengapresiasinya,” jealsnya.

Ke depan program seperti ini, lanjut Asti, hendak diimplementasikannya. “Karena programnya tepat sasaran, dan bantuannya berupa  makanan bergizi jadi sangat berdampak positif bagi penerimanya,” katanya.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Advertisement

Video Terbaru

Advertisement

Berita Terbaru

Advertisement

Advertisement

Advertisement

Berita Pilihan

Advertisement

alt

Jasad Pasutri asal Karanganyar Ditemukan Mengapung di Sungai Bengawan

News
| Senin, 30 Januari 2023, 00:27 WIB

Advertisement

alt

Tanggal Tua tapi Pengin Piknik? Bisa kok

Wisata
| Minggu, 29 Januari 2023, 07:47 WIB

Advertisement

Advertisement

Advertisement