Advertisement

Pengamat: WFH Bukan Jawaban Tepat untuk Mengatasi Kemacetan

Bernadheta Dian Saraswati
Jum'at, 06 Januari 2023 - 13:07 WIB
Bernadheta Dian Saraswati
Pengamat: WFH Bukan Jawaban Tepat untuk Mengatasi Kemacetan Macet di Malioboro. - Harian Jogja/Gigih M. Hanafi

Advertisement

Harianjogja.com, JOGJA—Belakangan ini petisi mengembalikan work from home (WFH) menggema di Jakarta. Salah satu alasannya karena membuat jalanan di Ibu Kota menjadi macet.

Namun apakah kegiatan bekerja dari rumah masih relevan diterapkan di saat kasus Covid-19 sudah mereda seperti sekarang? Apakah tidak ada dampak lanjutan dari diberlakukannya WFH secara terus-menerus?

Advertisement

PROMOTED:  Dari Garasi Rumahan, Kini Berhasil Perkenalkan Kopi Khas Indonesia di Kancah Internasional

Pengamat transportasi UGM, Prof. Dr.-Ing. Ir. Ahmad Munawar, M.Sc., menyebutkan bahwa WFH bukan menjadi jawaban untuk mengatasi persoalan kemacetan transportasi di Jakarta. Masalah kemacetan bisa diselesaikan dengan penyediaan fasilitas angkutan umum yang memadai serta pengurangan kendaraan pribadi dalam menjalankan aktivitas sehari-hari.

“Kalau penyelesaian macet itu dengan sistem transportasi yang baik dan mengurangi pemakaian kendaraan pribadi,” katanya.

Ahmad Munawar mengungkapkan bahwa dari semua kota di Indoensia, penggunaan angkutan terbaik adalah Jakarta. Di provinsi ini memiliki transportasi umum yang tergolong lengkap mulai dari MRT, Trans Jakarta, ada integrasi dan keterpaduan angkutan umum di Jakarta dengan kabupaten kota di sekitarnya.

Baca juga: Lukas Enembe Diduga Terima Suap Miliaran Rupiah

“Jakarta itu sudah terbaik dalam penggunaan anguktan umumnya, tapi karena jumlah penduduknya yang sedmikian banyak sehingga perlu diperbaiki lagi. Prosentase penggunaan angkutan umum di Jakarta termasuk tinggi, tetapi banyak yang tinggal di luar Jakarta sehingga perlu penambahan angkutan umum dan susbsidi yang tinggi,” urainya.

Sedangkan kebijakan bekerja akan dilakukan secara WFH atau WFO ini sebaiknya tidak ditetapkan sama rata di setiap sektor. Sebaiknya pengaturan kebijakan sistem kerja dilakukan oleh instansi masing-masing disesuaikan dengan jenis pekerjaan maupun kondisi pegawainya.

Ia mencontohkan di sektor pendidikan. Dari pengalaman mengajar selama pandemi, ia merasakan pembelajaran berjalan kurang efektif dengan WFH menggunakan sistem online. Ada hal-hal yang tidak tercapai dengan maksimal saat dilakukan secara online seperti interaksi dan diskusi antara dosen dengan mahasiswa. Namun saat pembelajaran kembali dilakukan dikampus pembelajaran berlangsung lebih efektif, interaksi berjalan dengan baik sehingga kemampuan mahasiswa berdiskusi sangat tinggi.

“Harus dilihat kalau bisa efisien dan efektif WFH ya silahkan, tapi kalau tidak ya kerja di kantor,” terangnya.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Advertisement

Video Terbaru

Advertisement

Berita Terbaru

Advertisement

Advertisement

Advertisement

Berita Pilihan

Advertisement

alt

Begini Penyebab Parahnya Gempa Bumi di Turki dan Suriah

News
| Selasa, 07 Februari 2023, 18:37 WIB

Advertisement

alt

Mengenal Kampung Batik Giriloyo yang Sempat Terpuruk Karena Gempa 2006

Wisata
| Selasa, 07 Februari 2023, 13:07 WIB

Advertisement

Advertisement

Advertisement