Advertisement

Kasus Klitih Gedongkuning, Aktivis Tagih Komitmen Penegak Aparat Hukum

Yosef Leon
Senin, 10 April 2023 - 15:57 WIB
Abdul Hamied Razak
Kasus Klitih Gedongkuning, Aktivis Tagih Komitmen Penegak Aparat Hukum Wajah lima pelaku klitih atau kekarasan jalanan di Titik Nol Jogja diperlihatkan di Mapolresta Jogja, Jumat (10/2/2023). - Harian Jogja/Gigih M. Hanafi

Advertisement

Harianjogja.com, BANTUL– Aktivis sosial Elanto Wijoyono menyebut, berkembangnya fenomena klitih di Jogja beberapa tahun belakangan menunjukkan bahwa tidak ada keseriusan dan komitmen aparat penegak hukum untuk melakukan antisipasi dan mitigasi. Sekalipun ada bentuknya terkesan reaktif dan tidak sampai ke akar. 
"Klitih di Jogja sudah dirasakan beberapa tahun dan muncul baru tahun politik 2014, namun ada fluktuasi dan bukan berarti soal berkurang atau tidak, karena klitih itu berkembang dan hampir tidak ada antisipasi dan mitigasi dari aparat. Kalau pun ada respons itu reaktif namun kita tidak ada komitmen yang serius," ujarnya, Minggu (9/4/2023) malam.
 
 
 
 
 
 
Dalam peringatan setahun kasus klitih Gedongkuning itu sejumlah organisasi masyarakat sipil Jogja ikut serta terlibat. Selain diskusi publik juga diadakan pemutaran film dan pembacaan puisi oleh orang tua terdakwa. Penyelenggaraan acara itu bertujuan untuk merefleksikan kembali kasus klitih Gedongkuning yang diduga merupakan rekayasa aparat lantaran para terdakwa diduga merupakan korban tangkap. 
Sebelumnya, Psikolog Universitas Proklamasi 45 Jogja Dewi Handayani mengungkapkan kondisi terdakwa kasus klitih Gedongkuning setelah mereka ditangkap dan diduga disiksa oleh aparat kepolisian. 
Para terdakwa saat itu dilakukan tes grafis. Ini merupakan metode yang biasa digunakan psikolog untuk mengetahui kondisi seseorang. Para terdakwa disuruh menggambarkan sesuatu ke atas kertas tentang apa yang tengah dipikirkannya. Setelah selesai, Dewi mengaku cukup terkejut dengan hasil gambar salah seorang terduga pelaku. 
 
 
 
 
 
 
"Hasilnya saya kaget karena terlihat bahwa yang gambar sedang merasakan cemas, takut dan tertekan. Bahkan sampai ingin mengakhiri hidupnya. Miris sekali dan hasil itu sejurus dengan temuan dugaan penyiksaan oleh aparat," kata Dewi dalam peringatan satu tahun kasus klitih Gedongkuning di pendopo LKIS, Bantul, Minggu (9/4/2023) malam. 
 
 
 
 
 
 
 

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Advertisement

Harian Jogja

Video Terbaru

Advertisement

Harian Jogja

Berita Pilihan

Advertisement

alt

Sampai 2022, Anggaran Infrastruktur Era Jokowi Tembus Rp2.779 Triliun

News
| Rabu, 31 Mei 2023, 08:17 WIB

Advertisement

alt

Gunung Bromo Bersalju, Ini Fakta Fenomena Embun Upas

Wisata
| Selasa, 30 Mei 2023, 23:57 WIB

Advertisement

Advertisement

Advertisement