Advertisement

Promo Sumpah Pemuda Harjo

Pil Koplo di Pantai Parangtritis Dijual Rp30.000, BNNK Bantul: Kami Tangkap

Newswire
Kamis, 31 Agustus 2023 - 19:07 WIB
Maya Herawati
Pil Koplo di Pantai Parangtritis Dijual Rp30.000, BNNK Bantul: Kami Tangkap Narkoba - Ilustrasi - Freepik

Advertisement

Harianjogja.com, BANTUL—Badan Narkotika Nasional (BNNK) Kabupaten Bantul menyebut empat wilayah di pinggiran Kabupaten Bantul rawan penyalahgunaan narkotika dan obat-obatan terlarang (narkoba). Khusus Pantai Parangtritis jenis psikotropika dan minuman beralkohol marak disalahgunakan di sana.

"Jadi, sangat dekat sekali dengan kota bahkan tidak berbatas sehingga tingkat kerawanan tinggi dan untuk Bantul pada tahun ini saya melihat dari beberapa kasus lebih banyak kasus psikotropika, meskipun ada satu dua kasus narkotika," Kepala BNNK Bantul Arfin Munajah di Bantul, Kamis (31/8/2023).

Advertisement

Arfin menyebut wilayah pinggiran Pantai Parangtritis disebutnya rawan penyalahgunaan jenis psikotropika dan minuman keras atau minuman beralkohol.

"Tetapi, kalau di daerah pinggiran Pantai Parangtritis itu lebih ke psikotropika dan minuman keras, biasanya di hotel [penginapan] di daerah pantai," katanya.

Dia menjelaskan psikotropika dengan obat keras itu hampir sama. Psikotropika itu obat-obat yang sebenarnya boleh digunakan oleh dokter, tapi banyak disalahgunakan. Mayoritas pemakai psikotropika lebih banyak pelajar dan bahkan anak-anak.

"Itu karena psikotropika ini harganya lebih terjangkau. Misalnya, pil koplo itu satu bungkus paling sekitar Rp30.000-an, kami  juga pernah menangkap tahun kemarin dan penanganan kami alihkan ke polres karena kami tidak bisa memproses, kami hanya narkotika," katanya.

BACA JUGA: Dewan Pers Tegaskan Wartawan Harus Keluar Jika Terlibat Politik Praktis

Dia mengatakan upaya pencegahan yang dilakukan adalah dengan meminimalisasi persediaan narkoba dan obat sejenisnya, kemudian orang-orang dicegah terlebih dulu biar mereka tidak minta.

"Kalau di pelajar kami gencar melakukan sosialisasi melalui kegiatan di sekolah, melalui upacara sering putarkan lagu mars BNN, sekolah sekolah selalu kami motivasi dan juga penyuluhan penyuluhan baik kerja sama dengan pemda atau dari masyarakat sendiri," katanya.

Dia mengatakan upaya pencegahan yang dilakukan adalah dengan meminimalisasi persediaan narkoba dan obat sejenisnya, kemudian orang-orang dicegah terlebih dulu biar mereka tidak minta.

"Kalau di pelajar kami gencar melakukan sosialisasi melalui kegiatan di sekolah, melalui upacara sering putarkan lagu mars BNN, sekolah sekolah selalu kita motivasi dan juga penyuluhan penyuluhan baik kerja sama dengan pemda atau dari masyarakat sendiri," katanya.

 

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Sumber : Antara

Advertisement

Harian Jogja

Video Terbaru

Advertisement

Harian Jogja

Berita Terbaru

Advertisement

Advertisement

Harian Jogja

Advertisement

Berita Pilihan

Advertisement

alt

Studi Kelayakan LRT Bogor Ditarget Rampung 2024

News
| Minggu, 01 Oktober 2023, 11:27 WIB

Advertisement

alt

Unik, Taman Sains Ini Punya Gedung Seperti Pesawat Ruang Angkasa

Wisata
| Sabtu, 30 September 2023, 17:17 WIB

Advertisement

Advertisement

Advertisement