Advertisement

Mengaku Sehari Datangi 5-10 Hajatan, Pamong Kalurahan di Gunungkidul Minta Kenaikan Gaji

David Kurniawan
Kamis, 21 September 2023 - 20:57 WIB
Arief Junianto
Mengaku Sehari Datangi 5-10 Hajatan, Pamong Kalurahan di Gunungkidul Minta Kenaikan Gaji Ilustrasi Paguyuban Kepala Dusun Gunungkidul, Janaloka saat beraduiensi dengan anggota DPRD Gunungkidul di Bangsal Sewokoprojo. - Harian Jogja/David Kurniawan

Advertisement

Harianjogja.com, GUNUNGKIDUL—Paguyuban Kepala Dusun atau Dukuh se-Gunungkidul, Janaloka menyambut baik seruan Bupati Gunungkidul, Sunaryanta agar pamong kalurahan tidak terjerat pinjaman online atau rentenir. Guna mewujudkan hal ini ada harapan agar gaji perangkat di kalurahan bisa dinaikkan.

Ketua Janaloka, Sutejo mengatakan, biaya sosial sebagai seorang perangkat sangat tinggi. Ia mencontohkan, pada saat musim hajatan, dalam sehari bisa mendapatkan 5-10 undangan. “Tetap harus datang karena sebagai bentuk tanggung jawab sosial dan ini belum untuk kebutuhan sosial lainnya,” kata Sutejo saat dihubungi wartawan, Kamis (21/9/2023).

Advertisement

Menurut dia, penghasilan tetap yang diperoleh dan garapan tanah pelungguh hanya mencukupi untuk kebutuhan sehari-hari, termasuk biaya anak sekolah. Ia tidak menampik ada yang sampai berutang hanya untuk memenuhi kebutuhan sosial. “Oleh karena itu kami minta agar penghasilan yang diperoleh bisa dinaikan. Saya kira masih ada peluang dinaikkan, asalkan Pak Bupati ikhlas,” katanya.

BACA JUGA: Pemkab Gunungkidul Pastikan Belum Ada Laporan Korban Pinjol, Segini Gaji Pamong Kalurahan

Keyakinan bisa menaikan siltap tak lepas dari penentuan nominal mengacu pada kebijakan daerah. “Mari bersama-sama membedah plot APBD dan kami menyakini masih ada peluang untuk menaikannya,” kata Sutejo.

Ditambahkannya, yang diterima pamong kalurahan bukan gaji, melainkan penghasilan tetap. Hal ini berarti bayaran pamong disesuaikan dengan jabatan, tanpa melihat masa kerja.

“Harapannya bisa diubah menjadi gaji sehingga masa kerja bisa masuk hitungan terkait dengan bayaran yang diterima setiap bulannya. Kalau sekarang kepala dusun sudah lama menjabat dengan baru, besarannya sama,” kata dia.

Sebelumnya diberitakan, Bupati Gunungkidul Sunaryanta mengingatkan kepada pamong di kalurahan tidak terjerat pinjaman online atau renternir. Hal ini disampaikan pada saat menjadi pembicara dalam Bimbingan Teknis (Bimtek) Pamong Kalurahan di Balai Kalurahan Wunung, Wonosari, Kamis. “Dukuh [kepala dusun] atau pamong lainnya harus mampu mengelola keuangan dengan baik,” kata Sunaryanta.

Ia menjelaskan, sebagai pamong kalurahan memiliki beban sosial yang tinggi di masyarakat. Hal ini tak lepas dari statusnya sebagai tokoh masyarakat sehingga terus mendapatkan undangan hajatan, baik dari wilayah domisili maupun luar daerah. “Memang biaya sosial untuk hajatan tinggi, makanya keuangan yang dimiliki harus dikelola dengan baik,” katanya.

Sunaryanta tidak ingin tingginya kebutuhan sosial malah membuat perangkat kalurahan terjerat pinjol atau renternir. “Saya berpesan jangan sampai menghalalkan berbagai cara, hanya untuk memenuhi kebutuhan. Sebab, kalau sampai terlilit utang yang banyak bisa merugikan keluarga,” katanya. 

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Advertisement

Harian Jogja

Video Terbaru

Advertisement

Harian Jogja

Berita Terbaru

Advertisement

Gebyar Mualaf 2024 Digelar di Sleman

Gebyar Mualaf 2024 Digelar di Sleman

Jogjapolitan | 2 hours ago

Advertisement

Harian Jogja

Advertisement

Berita Pilihan

Advertisement

alt

Ketum PAN Zulkifli Hasan Siapkan Anaknya, Zita Anjani Maju Pilkada DKI Jakarta

News
| Minggu, 14 Juli 2024, 15:17 WIB

Advertisement

alt

Bogor Punya Banyak Wisata Alam yang Layak Dikunjungi, Ini Daftarnya

Wisata
| Sabtu, 13 Juli 2024, 22:27 WIB

Advertisement

Advertisement

Advertisement