Advertisement

IDI Gelar Baksos Operasi Bibir Sumbing di Sleman

Catur Dwi Janati
Minggu, 19 Mei 2024 - 07:37 WIB
Sunartono
IDI Gelar Baksos Operasi Bibir Sumbing di Sleman Suasana bakti sosial (baksos) operasi bibir sumbing di RSUD Sleman dalam rangka memperingati Hari Bakti Dokter Indonesia (HBDI) 2024 di RSUD Sleman pada Sabtu (18/5/2024). - Istimewa / Bagian Protokol dan Komunikasi Pimpinan Setda Sleman

Advertisement

Harianjogja.com, SLEMAN—Ikatan Dokter Indonesia (IDI) menggelar bakti sosial (baksos) operasi bibir sumbing di RSUD Sleman. Kegiatan itu digelar dalam rangka memperingati Hari Bakti Dokter Indonesia (HBDI) 2024

Ketua IDI Sleman, Rino Rusdiono menerangkan peringatan HBDI tahun 2024 berpusat di DIY. Tahun ini peringatan HBDI diisi dengan berbagai kegiatan bakti sosial seperti operasi katarak, operasi bibir sumbing, donor darah, peresmian sumur bor hingga paparan kegiatan unggulan daerah binaan stunting IDI DIY.

Advertisement

"Semoga bermanfaat bagi masyarakat juga bagi kami para dokter untuk selalu bekerja dengan profesional mengabdi kepada bangsa dan masyarakat," kata Rino pada Sabtu (18/5/2024).

Secara rinci dalam acara baksos operasi bibir sumbing, terdapat sembilan orang pasien yang dioperasi. Mereka berasal dari wilayah Sleman, Kulonprogo, Klaten, Boyolali, Kebumen, Pacitan hingga Madiun.

Bupati Sleman, Kustini Sri Purnomo menilai agenda ini mampu menjadi momen untuk saling berbagi dan berempati khususnya bagi pasien bibir sumbing. Apalagi mengingat operasi bibir sumbing adalah tindakan medis yang memerlukan biaya tidak sedikit. Ia mendorong agar kegiatan semacam ini dapat terus dilaksanakan.

"Kegiatan semacam ini harus terus dilakukan dan dapat menjangkau lebih banyak lagi masyarakat penderita bibir sumbing. Sehingga kedepan, Kabupaten Sleman dapat terbebas dari bibir sumbing," kata Bupati.

Pada momen ini Kustini juga menyinggung soal kesehatan anak. Dia mengajak seluruh pihak untuk meningkatkan perhatian terkait pola asuh dan pemberian makanan balita serta anak. Sebab, hal ini dinilai Kustini dapat berkaitan dengan peningkatan kasus stunting atau tengkes. 

Berdasarkan data dari hasil Audit Kasus Stunting (AKS) Tahun 2023 di Kabupaten Sleman, hanya lima persen dari kasus stunting yang berasal dari keluarga tidak mampu. Angka tersebut mengindikasikan tidak adanya masalah terkait akses pangan dalam keluarga dengan anak yang stunting. 

"Tentunya hal ini harus menjadi perhatian serius bagi kita semua. Stunting ini bukan ranah kesehatan saja namun juga kesadaran seluruh masyarakat. Maka dari itu Saya mengajak seluruh hadirin untuk ambil peran dalam pencegahan stunting sejak dini," tandasnya.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Advertisement

Harian Jogja

Video Terbaru

Advertisement

Harian Jogja

Berita Terbaru

Advertisement

Advertisement

Harian Jogja

Advertisement

Gempur Rokok Ilegal

Berita Pilihan

Advertisement

alt

Ibadah Haji 2024, 234 Jemaah Haji Indonesia Meninggal Dunia

News
| Selasa, 25 Juni 2024, 20:42 WIB

Advertisement

alt

Inilah Rute Penerbangan Terpendek di Dunia, Naik Pesawat Hanya Kurang dari 2 Menit

Wisata
| Sabtu, 22 Juni 2024, 11:27 WIB

Advertisement

Advertisement

Advertisement