Advertisement

Sampah Masih Kerap Menumpuk di Depo, DLH: Bukti Pengolahan Sampah di Sumbernya Belum Optimal

Alfi Annisa Karin
Senin, 24 Juni 2024 - 20:47 WIB
Arief Junianto
Sampah Masih Kerap Menumpuk di Depo, DLH: Bukti Pengolahan Sampah di Sumbernya Belum Optimal Kabid Pengembangan Kapasitas dan Pengawasan Lingkungan Dinas Lingkungan Hidup (DLH) Kota Jogja Christina Endang Setyowati tengah memberi paparan saat jumpa pers di Balai Kota Jogja, Senin (24/6/2024) . - Harian Jogja/Alfi Annissa Karin

Advertisement

Harianjogja.com, JOGJA—Tumpukan sampah masih terjadi di seluruh depo di Kota Jogja. Paling parah, terjadi di Depo Mandala Krida. Beberapa waktu lalu, tumpukan sampah di sana bahkan mencapai bahu jalan sebelum akhirnya luberan sampah itu diangkut.

Kabid Pengembangan Kapasitas dan Pengawasan Lingkungan Dinas Lingkungan Hidup (DLH) Kota Jogja, Christina Endang Setyowati menilai salah satu penyebab tumpukan sampah di depo yang tak terkendali itu adalah masih rendahnya kesadaran masyarakat untuk memilah dan mengolah sampah sejak dari sumbernya.

Advertisement

"Belum optimal karena memang warga kesadarannya untuk mengolah sampah di sumbernya masing-masing itu belum optimal. Kalau sudah optimal artinya sampah yang terkirim ke depo itu mesti akan berkurang, tidak sebesar itu," jelas Christina ditemui di Balai Kota Jogja, Senin (24/6/2024).

Menurut Christina, sampah dibuang di depo masih tercampur antara organik, anorganik, dan residu. Padahal, seharusnya depo hanya menerima sampah residu saja yang nantinya akan dikelola oleh Pemkot Jogja. Christina memastikan sejauh ini Pemkot Jogja telah mengampanyekan berbagai teknik pengolahan sampah. Misalnya, pengolahan sampah organik rumah tangga. Berdasarkan catatannya, jenis sampah ini menjadi penyumbang paling banyak sampah di Kota Jogja.

Berbagai cara sudah disosialisasikan kepada masyarakat. Mulai dari pemanfaatan biopori, losida, komposter, hingga ember tumpuk. Sampah organik juga turut diolah oleh bank sampah. Sebab, tak semua rumah tangga punya sarana pengolahan sampah organik di rumah.

"Banyak yang belum punya peralatannya. Semoga, di 2024 ini dengan gerakan biopori dengan dana keistimewaan itu semua warga bisa mengolah sampah organik," jelasnya.

BACA JUGA: Ngeri! Tumpukan Sampah Jogja Kembali Membludak, PKL di Sekitar Depo Mandala Krida Menangis

Lalu, pihaknya juga menggerakkan sebanyak 678 bank sampah berbasis RT dan RW yang tersebar di Kota Jogja untuk mengolah sampah anorganik. Baik dijual kembali kepada pelapak atau diubah menjadi benda bernilai guna. Rata-rata, bank sampah memiliki anggota sebanyak 20-50 orang. Berdasarkan catatan DLH, masing-masing rumah tangga diperkirakan memproduksi sampah hingga 2,5 kg per hari.

"Artinya ada reduksi yang dilakukan rumah tangga maupun bermuara di bank sampah," katanya.

Christina mengatakan pihaknya akan terus mengoptimalkan peran bank sampah dan upaya pemilahan serta pengolahan sampah dari sumbernya. Misalnya, dengan melakukan berbagai pemberdayaan masyarakat. "Kia tidak henti-hentinya ke wilayah itu untuk bisa menghidupkan kembali bagaimana mengolah sampah dari setiap rumah, bukan hanya setiap kelompok, tapi setiap rumah bagaimana untuk mengolah sampah," ungkapnya.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Advertisement

Harian Jogja

Video Terbaru

Advertisement

Harian Jogja

Berita Terbaru

Advertisement

Advertisement

Harian Jogja
Gebyar Mualaf 2024 Digelar di Sleman

Gebyar Mualaf 2024 Digelar di Sleman

Jogjapolitan | 4 hours ago

Advertisement

Berita Pilihan

Advertisement

alt

Kaesang dan Erina Habiskan Akhir Pekan dengan Mengunjungi PRJ

News
| Minggu, 14 Juli 2024, 17:47 WIB

Advertisement

alt

Bogor Punya Banyak Wisata Alam yang Layak Dikunjungi, Ini Daftarnya

Wisata
| Sabtu, 13 Juli 2024, 22:27 WIB

Advertisement

Advertisement

Advertisement