Advertisement

UAN 2014 : 36 Siswa di Gunungkidul Dikarantina

Ujang Hasanudin
Senin, 14 April 2014 - 19:30 WIB
Nina Atmasari
UAN 2014 : 36 Siswa di Gunungkidul Dikarantina

Advertisement

Harianjogja.com, GUNUNGKIDUL-Sebanyak 36 siswa peserta Ujian Akhir Nasional (UAN) di Gunungkidul dikarantina selama proses ujian tersebut. Upaya karantina tersebut agar siwa tidak terlambat datang ke sekolah.

Sekolah yang menerapkan sitem karantina adalah SMA Pembangunan 4 Playen sebanyak 20 siswa dan SMK Ma’arif Playen sebanyak 16 siswa.

Advertisement

Kepala Sekolah SMA Pembangunan 4 Sarono mengatakan, sistem karantina untuk siswanya selama empat hari tiga malam  diakuinya untuk memperlancar proses UN. Sebagian besar siswa SMA 4 Pembangunan rumahnya berjauhan dengan sekolah. “Supaya UN lancar tidak ada yang terlambat,” kata Sarono, Senin (14/4/2014).

Selama proses karantina, peserta UN juga dapat pelajaran tambahan berkaitan dengan UN dari guru-guru yang dipersiapkan pihak sekolah. Tidak hanya mendapatkan pelajaran tambahan, namun peserta UN itu juga dilatih mental dan spiritual layaknya pendidikan pondok pesantren.

“Ya tidak jauh berbeda dengan sistem pondok pesantren,” ucap Sarono.

Sarono berharap dengan sistem karantina, hasil UN juga meningkat. Diakui Sarono, karantina peserta UN sudah diberlakukan di sekolahnya dan semua siswa bisa lulus UN 100 persen pada tahun lalu.

Kepala Bidang Pendidikan Menengah, Dinas Pendidikan Pemuda dan Olahraga (Disdikpora) Bahron Rosyid mengatakan, tidak ada kebijakan selama proses UN untuk mengkarantina siswa di sekolah. “Tapi kita tidak ada larangan juga,” kata dia.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Advertisement

Harian Jogja

Berita Terkait

Video Terbaru

Advertisement

Harian Jogja

Berita Terbaru

Advertisement

Advertisement

Harian Jogja

Advertisement

Berita Pilihan

Advertisement

alt

Jokowi Panen Jagung di Tengah Pembacaan Putusan Sengketa Pilpres di MK

News
| Senin, 22 April 2024, 15:37 WIB

Advertisement

alt

Rekomendasi Menyantap Lezatnya Sup Kacang Merah di Jogja

Wisata
| Sabtu, 20 April 2024, 07:47 WIB

Advertisement

Advertisement

Advertisement