Advertisement

Pemkab Bantul Dinilai Belum Bertindak Atasi Masalah Keuangan RSUD

Bhekti Suryani
Rabu, 16 April 2014 - 16:55 WIB
Nina Atmasari
Pemkab Bantul Dinilai Belum Bertindak Atasi Masalah Keuangan RSUD

Advertisement

Harianjogja.com, BANTUL- Pemkab Bantul diminta segera bertindak atas masalah keuangan yang membelit sejumlah rumah sakit di daerah ini termasuk rumah sakit daerah. Akar masalah ini adalah seretnya pembayaran klaim jaminan kesehatan dari Pemerintah Pusat yang nilainya mencapai puluhan miliar rupiah.

Wakil Direktur Rumah Sakit Umum Daerah (RSUD) Panembahan Senopati Bantul Yulius Suharta menyatakan, sejauh ini memang belum ada dukungan rill atau nyata yang diberikan Pemkab Bantul baik berupa dorongan ke Pemerintah Pusat agar segera membayar klaim maupun dukungan anggaran untuk menalangi kondisi kesulitan keuangan yang dialami rumah sakit.

Advertisement

Padahal manajemen RSUD Panembahan kata dia, sudah memberitahukan kabar macetnya pembayaran klaim serta kondisi keuangan rumah sakit saat ini ke Bupati Bantul Sri Surya Widati.

“Sejauh ini memang belum ada dukungan secara rill, kami sejauh ini sudah melaporkan kondisi yang kami alami ke Pemkab Bantul selaku pemilik rumah sakit,” terang Yulius, Selasa (15/4/2014).

Kepala Hubungan Masyarakat RSUD Panembahan Senopati Bantul I Nyoman Gunarsa menyatakan, sejauh yang ia ketahui memang belum ada desakan ke Pemerintah Pusat oleh Pemkab Bantul, misalnya melalui surat yang dilayangkan ke Kementerian Kesehatan selaku otoritas yang berhak memutuskan pembayaran kalim rumah sakit. “Setahu saya belum ada surat yang dilayangkan,” imbuh Nyoman.

Ihwal dukungan anggaran berupa dana talangan memang belum pernah dibicarakan antara manajemen RSUD Panembahan dengan Pemkab Bantul. Pihaknya memaklumi bila dukungan anggaran tidak semudah yang dibayangkan karena terkait kemampuan keuangan daerah.

Namun sejatinya menurut Nyoman, dukungan anggaran tersebut sangat dibutuhkan. “Istilahnya dana talangan sebenarnya butuh, hanya belum pernah diajukan sekadar menyampaikan kondisi yang ada,” ujarnya.

Anggaran kata dia dibutuhkan untuk pengembangan rumah sakit dan investasi jangka panjang. Sebab sejauh ini, manajemen hanya dapat melakukan pelayanan sehari-hari bagi pasien, lantaran dana terbatas.

Ditambahkannya, dampak macetnya pencairan anggaran itu menyebabkan sejumlah program pengembangan rumah sakit tahun ini ditunda. Di antaranya belanja peralatan rumah sakit, peralatan gedung dan sejumlah investasi lainnya. “Karena dana belum ada terpaksa kami tunda untuk program tahun ini,” lanjutnya.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Advertisement

Harian Jogja

Berita Terkait

Video Terbaru

Advertisement

Harian Jogja

Berita Terbaru

Advertisement

Advertisement

Harian Jogja

Advertisement

Berita Pilihan

Advertisement

alt

Elon Musk: PLTS Jadi Solusi Atasi Krisis Air Global

News
| Senin, 20 Mei 2024, 12:47 WIB

Advertisement

alt

Lokasi Kolam Air Panas di Jogja, Cocok untuk Meredakan Lelah

Wisata
| Senin, 20 Mei 2024, 07:17 WIB

Advertisement

Advertisement

Advertisement