WISATA GUNUNGKIDUL : Omzet Oleh-Oleh Khas Nglanggeran Menurun 50%

01 Februari 2016 12:58 WIB Gunungkidul Share :

Wisata Gunungkidul pada musim hujan ini cenderung lebih sepi

Harianjogja.com, GUNUNGKIDUL- Meningkatnya jumlah wisatawan di Gunungkidul akhir-akhir ini tak serta-merta berdampak baik pada penghasilan penjual oleh-oleh di Objek Wisata Nglanggeran. Hal tersebut dikarenakan hujan yang sering turun menunda para wisatawan berkunjung.

Salah satu penjual oleh-oleh di Nglanggeran, Samiyem, mengungkapkan kegelisahannya. Pasalnya, sejak awal bulan Januari omzet penjualannya menurun hingga 50%.
Setiap satu minggu biasanya Samiyem mampu menjual hingga enam kilogram dodol kakao. Namun saat ini ia hanya mampu menjual satu kilogram dodol saja.

"Karena musim hujan, pengunjung jadi jarang datang ke sini untuk wisata. Sekarang jualan satu kilogram saja sudah mati-matian," keluh Samiyem, Minggu (31/1/2016).

Kerugian serupa juga dialami oleh produsen dodol kakao, Wirat. Ia mengungkapkan bahwa ia masih kewalahan terhadap jumlah pembeli barang dagangannya yang semakin menurun.
Ditambah lagi masa kadaluwarsa produk dodol kakao yang hanya bertahan 15 hari saja.

"Susahnya kalau di toko nggak habis terjual, kan berarti harus dikembalikan. Disitu jadi rugi," kata Wirat.

Mereka berharap nantinya penjualan dodol kakao dan produk lainnya akan mengalami peningkatan lagi, sehingga masa rugi tidak bertahan lama.