Izin Toko Modern di Sleman Dihentikan

14 Maret 2018 06:40 WIB Abdul Hamied Razak Sleman Share :

Sebanyak 31 toko modern harus ditutup.

Harianjogja.com, SLEMAN--Pemkab akhirnya menghentikan sementara (moratorium) proses pendirian toko modern. Tidak hanya itu, hasil pemetaan yang dilakukan sebanyak 31 unit toko modern diminta tutup karena menyalahi aturan.

Kepala Dinas Perindustrian dan Perdagangan (Disperindag) Tri Endah Yitnani mengatakan penghentian sementara atau moratorium tersebut ditetapkan sembari dilakukan penataan toko modern. "Konsekuensi dari moratorium ini, penerbitan izin toko modern tidak akan diberikan. Di luar 203 unit toko modern yang ada saat ini, kami tidak akan menerbitkan atau memproses permohonan izin baru," katanya kepada Harianjogja.com, Selasa (13/3/2018).

Kebijakan moratorium tersebut sesuai SK Bupati No. 6/2018. Dalam SK tersebut tidak disebutkan batas waktu pelaksanaan moratorium. Selain menolak permohonan izin baru, Pemkab juga melakukan penataan dan akselerasi peraturan bupati (Perbup) No. 49/2017 yang ditandatangani 28 November 2017. Dari penataan dan pengendalian serta akselerasi terhadap 203 unit toko modern, hasilnya sebanyak 128 dinilai sudah memenuhi regulasi baik pada aspek perizinan dan jarak minimal dengan pasar tradisional sesuai Perda No.18/2012.

Menurutnya, hanya ada 31 toko modern yang tidak memenuhi syarat, terutama aspek jarak dengan toko modern. Kami berikan opsi, geser atau ditutup. Kalau tidak mau geser ya harus ditutup. Jangka waktunya sampai 28 November 2018," katanya.