Advertisement

Kawanan Pencuri Alat Berat Lintas Provinsi Diringkus Polres Gunungkidul

David Kurniawan
Kamis, 13 Desember 2018 - 16:17 WIB
Kusnul Isti Qomah
Kawanan Pencuri Alat Berat Lintas Provinsi Diringkus Polres Gunungkidul Kasat Reskrim Polres Gunungkidul AKP Riko Sanjaya (depan dua kanan) saat memaparkan kronologis penangkapan SH dkk dalam jumpa pers di halaman Mapolres Gunungkidul, Kamis (13/12/2018). - Harian Jogja/David Kurniawan

Advertisement

Harianjogja.com, GUNUNGKIDUL-Jajaran Satuan Reserse dan Kriminal, Polres Gunungkidul membekuk komplotan pencuri spesialis alat berat. Sasaran pencurian yang dilakukan tidak hanya di wilayah Gunungkidul, sebab komplotan ini telah beraksi di Jawa Tengah hingga Kota Mataram, Nusa Tenggara Barat.

Di dalam pengungkapan kasus ini, polisi berhasil mengamankan tiga tersangka, yakni SH,39; IKS,34 dan HT,31. Atas perbuatannya tersebut, ketiga tersangka dijerat Pasal 363 KUHP dengan ancaman penjara maksimal sembilan tahun.

Kasat Reskrim Polres Gunungkidul AKP Riko Sanjaya mengatakan, pengungkapan kasus ini bermula kasus pencurian sparepart alat berat di Desa Gading, Playen pada akhir Oktober lalu. Laporan ini ditindaklanjuti dengan penyelidikan hingga akhirnya mengarah ke SH dan kawan-kawan.

Menurut dia, proses penangkapan ketiga tersangka tidak semudah yang dibayangkan. Hal ini tidak lepas dari jangkauan wilayah pencuri yang lintas provinsi. Di pertengahan November lalu, sambung Riko, mengendus keberadaan komplotan ini di seputaran Jalan Gito-Gati, Sleman.

“Kita sudah kepung dan tersangka SH sudah kami tembak di bagian paha, tapi komplotan berhasil kabur,” katanya dalam jumpa pers di halaman Mapolres Gunungkidul, Kamis (13/12/218).

Mantan Kasat Reskoba Polres Gunungkidul ini mengungkapkan, kegagalan menangkap pelaku di kesempatan pertama tak membuat tim patah arang. Berbekal ciri fisik pelaku dan kendaraan yang digunakan, petugas terus melakukan penyelidikan dengan melibatkan koordinasi kepolisian antar wilayah. “Hingga akhirnya diketahui SH cs berada di Pemalang. Tim langsung meluncur dan membekuk tiga tersangka bersama barang bukti,” kata Riko.

Hasil pemeriksaan yang dilakukan petugas, kawasan spesialis alat berat ini telah melancarkan aksinya di beberapa lokasi. Selain dua lokasi di Gunungkidul, ketiga pelaku diduga melakukan pencurian yang sama di wilayah Sleman, Sragen dan Bandungan, Jawa Tengah, serta satu lokasi di Kota Mataram, NTB. “Memang komplotan ini sudah ahli dan sasaran yang diambil adalah sparepart alat berat,” ungkapnya.

Meski telah mengamankan tiga tersangka, Riko mengaku terus mengembangkan kasus ini karena masih ada satu tersangka yang masih buron. “Akan kita keras terus sampai tertangkap,” katanya.

Selain ketiga tersangka, polisi juga mengamankan satu unit mobil Avanza L 1844 WD, sparepart alat berat, panel monitor, buku tabungan dan uang tunai Rp2,7 juta.

Kapolres Gunungkidul AKBP Ahmad Fuady memberikan apresiasi terhadap kinerja dari satreskrim untuk mengungkap kasus pencurian alat berat. Menurut dia, keberhasilan ini menjadi motivasi untuk memberikan layanan yang terbaik kepada masyarakat.

Advertisement

“Kami akan terus berupaya menciptakan keamanan dan ketertiban di masyarakat,” katanya.

Menurut dia, untuk kamtibmas, polisi tidak bisa sendirian karena butuh partisipasi dari masyarkat. Salah satunya dengan mengawi keamanan di lingkungan sekitar. “Jika memang ada yang mencurigakan, silahkan laporkan dan kami akan menindaklanjutinya,” kata Ahmad.

Advertisement

Advertisement

Video Terbaru

Advertisement

Berita Terbaru

Advertisement

Advertisement

Advertisement

Berita Pilihan

Streaming Starjoja FM
alt

Rayakan HUT TI, Warga Segrumung Kaget Didatangi Ganjar Pranowo

News
| Kamis, 18 Agustus 2022, 17:27 WIB

Advertisement

alt

Paspor Indonesia Tanpa Kolom Tanda Tangan untuk Permohonan Visa Jerman Tetap Diproses

Wisata
| Kamis, 18 Agustus 2022, 15:27 WIB

Advertisement

Advertisement

Advertisement