Rapid Test Sleman Skala Prioritas

Foto ilustrasi. - Reuters
25 April 2020 06:57 WIB Abdul Hamied Razak Sleman Share :

Harianjogja.com, SLEMAN - Hingga kini, Dinas Kesehatan (Dinkes) Sleman sudah melakukan rapid test kepada 697 orang warga Sleman di luar tenaga medis. Mereka yang menjalani rapid test diprioritaskan bagi warga yang kontak erat dengan kasus positif.

Dari 697 yang menjalani rapid test, hanya empat yang reaktif. Dari empat yang reaktif itu dilakukan pemeriksaan Swab. Hasilnya, hanya satu yang positif dan yang tiga negatif.

Penggunaan rapid test memang selektif. "Kami juga mengadakan pembelian rapid test tahap petama 5.000 paket untuk setidaknya 2.500 orang," jelas Kepala Dinkes Sleman Joko Hastaryo, Jumat (24/4/2020).

Adapun penerimaan paket rapid test dari Dinkes DIY sebanyak 1.060 paket untuk tenaga medis dan keluarga pasien positif Covid, Dinkes sudah menggunakan 960 paket atau sebanyak 480 orang. Hasilnya, hanya dua orang yang reaktif dan dilanjutkan ke pemeriksaan swab.

Adapun Bupati Sleman Sri Purnomo mengatakan, pembelian rapid test memang disesuaikan dengan kemampuan keuangan daerah. Sleman tidak memungkinkan untuk melakukan rapid test untuk sejuta warga. "Makanya rapid test dilakukan sesuai skala prioritas. Tidak mungkin seluruh penduduk, kami lakukan pemeriksaan rapid test sesuai prioritas," katanya.