Warga Terdampak Tol Jogja Bingung Cari Lahan Pengganti, Ini Respons Sultan

Ilustrasi - Freepik
21 Oktober 2020 15:47 WIB Lugas Subarkah Jogja Share :

Harianjogja.com, JOGJA—Karena hanya diberi uang ganti rugi tanpa disediakan lahan pengganti, sejumlah warga terdampak tol Jogja-Solo kebingungan mencari lahan baru. Namun, Pemda DIY menegaskan tidak bisa memfasilitasi pencarian lahan pengganti tersebut.

Gubernur DIY, Sri Sultan HB X, menuturkan lahan pengganti sulit dicari karena untuk membangun rumah tidak sekadar mencari tanah yang bisa dibeli. “Tetapi karena itu untuk tempat tinggal, bisa jadi orang tua milih mau beli wes ngarani, neng kana atau neng kana [sudah punya kemauan untuk mencari lahan di sana],” ujarnya, saat ditemui wartawan, Rabu (21/10/2020).

BACA JUGA: Hina Polisi di Twitter, Pekerja Fotokopi di Gunungkidul Terancam 4 Tahun Penjara

Hal ini, kata dia, berbeda dengan ganti rugi lahan yang terjadi pada warga terdampak Yogyakarta International Airport (YIA). Kalau itu Pemda DIY telah menyediakan lahan pengganti. “Kalau seperti bandara itu, memang tidak ada pilihan kecuali mereka harus menempati tanah kas desa yang kami beli. Kami yang mengadakan, mau tidak mau harus di situ,” kata dia.

Menurutnya, orang yang memiliki uang pasti lebih memilih untuk tidak membeli sembarang tanah kosong. Di samping itu, ia juga mengakui tidak mudah mencari lahan baru, seperti juga dialami Pemda DIY ketika mencari lahan.

“Kami pun juga sering kesulitan kalau ada tanah kas desa digunakan untuk infrastruktur, biar pun dibayar nanti harus cari tanah pengganti kami pun cari tanah juga tidak mudah, apalagi di kelurahan itu. Akhirnya kami mungkinkan di kelurahan yang lain biarpun dalam satu kecamatan,” kata dia.