Advertisement

Data Yatim Piatu Akibat Covid-19 Ditargetkan Rampung Pekan Depan

Catur Dwi Janati
Kamis, 19 Agustus 2021 - 18:17 WIB
Bernadheta Dian Saraswati
Data Yatim Piatu Akibat Covid-19 Ditargetkan Rampung Pekan Depan Ilustrasi anak yatim piatu. - Freepik

Advertisement

Harianjogja.com, BANTUL - Beberapa kapanewon telah mendata anak yatim piatu korban Covid-19. Ditargetkan pekan depan seluruh anak yatim piatu korban Covid-19 di Kabupaten Bantul rampung didata.

Kepala Bidang Bantuan dan Jaminan Sosial Dinsos P3A Bantul, Anwar Nur Fahrudin menyampaikan bila surat secara resmi baru dibuat yang diedarkan kepada kapanewon. Sebelumnya surat sempat mengalami revisi menyusul adanya arahan dari Kemensos RI untuk melakukan pendataan serupa kepada anak yatim piatu korban Covid-19. "Untuk yang sudah masuk data dari Kapanewon Banguntapan dan Kapanewon Sewon," terangnya pada Kamis (19/8/2021).

Adapun dalam surat terbaru yang diedarkan, blanko pengisian data anak yatim piatu korban Covid-19 akan memuat data lebih lengkap dari sebelumnya. Blanko akan mencakup pendataan mulai dari nama, nama orang tua, sekolah, alamat hingga nomor KK.

PROMOTED:  YouGov: Tokopedia Jadi Brand Paling Direkomendasikan Masyarakat Indonesia

"Yang Kemensos itu lebih banyak ke nomor KK. Sehingga nanti harapannya ketika disandingkan bantuan kan biasanya basisnya KK. Jadi nanti kita tahu, orang tuanya dulu mungkin penerima PKH, mungkin penerima BST," ujarnya.

Data tersebut menurut Anwar penting dalam proses pemindahan bantuan. Bila orang tua yatim piatu didapati penerima bantuan sosial dari pemerintah, maka dari data yang dikumpulkan bisa terlacak. "Sehingga ketika dia [orang tua] meninggal kan, proses peralihan PKH kan harus diurus juga. Bantuan sembako berarti harus ada penggantian juga, misalnya seperti itu," terangnya.

"Data anak yatim piatu juga berkaitan kesana. Jadi kalau kementerian lebih banyak ke data adminduknya diperkuat. Kalau yang di kita ditambahi dengan sekolahnya di mana, sekarang tinggal dengan siapa ketika menjadi yatim piatu," jelas Anwar.

Baca juga: Sultan HB X Minta Vaksinasi Sasar 20.000 Warga DIY per Hari

Anwar berharap pendataan anal yatim piatu korban Covid-19 bisa rampung pekan depan. "Sekarang ini kan on process, jadi insyaallah minggu depan bisa mendapatkan data secara real time. Nanti itu juga di-update setiap saat, kalau ada penambahan terus dilaporkan," tandasnya.

Sebelumnya Bupati Bantul, Abdul Halim Muslih menyampaikan pihaknya akan menyiapkan bantuan-bantuan serta jaminan sosial bagi yatim piatu akibat Covid-19. "Ada tiga yang kita siapkan. Satu jaminan kesehatan, dua jaminan pendidikan yang ketiga jaminan hidup," paparnya.

Advertisement

Ketiga jaminan yang bakal diberikan kepada anak yatim piatu akibat Covid-19 akan mengacu peraturan bupati yang akan disiapkan. "Itu nanti akan kita peraturan bupatinya, nanti akan kita keluarkan Perbup untuk memberikan tiga jaminan, jaminan kesehatan, jaminan pendidikan, jaminan hidup," tukasnya.

"Sehingga tidak boleh ada di Bantul ini anak-anak yang kapiran atau telantar karena ditinggal kedua orang tuanya. Tunggu, sebentar lagi akan kita terbitkan peraturan bupatinya," pungkasnya. 

Advertisement

Advertisement

Video Terbaru

Advertisement

Berita Terbaru

Advertisement

Advertisement

Advertisement

Berita Pilihan

Advertisement

alt

Akui Lakukan Kekeliruan, Ferdy Sambo dan Istri Akan Terbuka di Persidangan

News
| Rabu, 28 September 2022, 20:37 WIB

Advertisement

alt

Suka Liburan, Yuk Patuhi 5 Etika Saat Berwisata

Wisata
| Senin, 26 September 2022, 22:37 WIB

Advertisement

Advertisement

Advertisement