BBWSSO: Penambangan Pasir Merapi Masih Wajar & Normal

Penampakan Kali Gendol dari Bendungan Kali Gendol di Desa Argomulyo, Kecamatan Cangkringan, Kabupaten Sleman, Kamis (31/1/2019). - Harian Jogja/Hafit Yudi Suprobo
21 Desember 2021 18:47 WIB Jumali Jogja Share :

Harianjogja.com, JOGJA - Balai Besar Wilayah Sungai Serayu Opak (BBWSSO) menilai keberadaan penambangan pasir di lereng Gunung Merapi dinilai masih normal dan belum membahayakan aliran sungai yang berhulu ke Gunung Merapi.

BACA JUGA : BBWSSO: Tahapan Proyek Bendungan Bener Sesuai Prosedur

Ketua tim Penyidik Pegawai Negeri Sipil (PPNS) BBWSO Bambang Sumadyo mengatakan meski ada kegiatan penambangan pasir di lereng Gunung Merapi, namun sampai saat ini belum membahayakan aliran sungai di hulu Merapi.

"Masih wajar dan normal. Kami lihat tidak ada hal yang mengkhawatirkan," jelasnya, Selasa (21/12).

Bambang menambahkan, sejatinya perihal lingkungan bukan menjadi kewenangannya. Sebab, hal itu menjadi kewenangan dari dinas ataupun kementrian lingkungan hidup. Sejauh ini, BBWSSO hanya bertugas memberikan rekomendasi teknis terkait izin untuk penambangan. Kewenangan itu pun baru didapatkan oleh BBWSSO pada 2021. Selain BBWSSO rekomendasi teknis juga dikeluarkan oleh sejumlah pihak terkait aktivitas penambangan di lereng Gunung Merapi.

BACA JUGA : Penjelasan BBWSSO Terkait Proyek Bendungan Bener

"Sejauh ini ada sekitar 20an rekomendasi teknis [sudah dikeluarkan], tapi belum tentu semuanya keluar izinnya," tandas Bambang.