Advertisement

Rabu Abu 2 Maret 2022, Begini Tata Cara Pemberian Abu di Masa Pandemi

Bernadheta Dian Saraswati
Rabu, 02 Maret 2022 - 09:17 WIB
Bernadheta Dian Saraswati
Rabu Abu 2 Maret 2022, Begini Tata Cara Pemberian Abu di Masa Pandemi Sejumlah sukarelawan RKMD tengah bertugas mengkondisikan lalu lintas di depan Gereja St Aloysius Gonzaga Mlati, Sabtu (25/12/2021).-Harian Jogja - Lugas Subarkah

Advertisement

Harianjogja.com, JOGJA-Tanggal 2 Maret 2022 merupakan Hari Rabu Abu. Bagi umat Katolik, Rabu Abu merupakan permulaan masa Prapaskah, masa menyambut kebangkitan Tuhan Yesus Kristus.

Di Twitter hari ini, kata Katolik masuk dalam jajaran trending topic Indonesia. Hingga berita ini ditulis, "Katolik" sudah ditweet lebih dari 1.000 kali.

Kata "Katolik" tersebut merujuk pada hari Rabu Abu yang dirayakan jemaat Katolik hari ini. Banyak akun mengucapkan selamat memasuki masa Prapaskah. Ada pula yang menyinggung seputar pantang dan puasa. Yang lain ada yang bercerita sekolahnya libur karena merupakan sekolah yayasan Katolik. 

PROMOTED:  Resmikan IKM di Umbulharjo, Dinas Perinkopukm Jogja Berharap IKM Naik Kelas

"Selamat Menunaikan Ibadat Rabu Abu.Rabu Abu sebagai penanda awal umat Katolik memasuki masa Prapaskah, 40 hari sebelum Hari Raya Paskah. Rabu Abu menjadi penanda awal dimulainya pantang dan puasa bagi umat katolik," tulis akun @agatha_frogie.

"Karna sekolah ku sekolah katolik hari ini aku jadi libur," tulis @vanilamarkice.

"Selamat pagi...selamat menyambut Rabu Abu saudara saudariku katolik. Salam sehat," tulis @Marcelkeraf29.

"selamat memperingati pra paskah untuk semua umat katolik, selamat hari rabu abu," tulis @temensunghoon.

"Hari ini hari pertama puasa bagi umat katolik," tulis @njeleeee.

Dilansir dari Wikipedia, Rabu Abu adalah sebuah hari raya Kekristenan untuk beribadah dan berpuasa. Perayaan ini sebagai tanda perkabungan, pertobatan, dan merendahkan diri menuju kemenangan kebangkitan Kristus.

Advertisement

Dalam gereja Kristen tradisi barat (termasuk Gereja Katolik Roma dan Protestanisme), Rabu Abu adalah hari pertama masa Prapaskah dalam liturgi tahunan gerejawi. Hari tersebut ditentukan jatuh pada hari Rabu, 40 hari sebelum hari Paskah tanpa menghitung hari-hari Minggu, atau 44 hari (termasuk hari Minggu) sebelum hari Jumat Agung.

Abu Tanda Pertobatan

Dalam ibadat Rabu Abu, jemaat akan mendapatkan abu bertanda salib yang dioleskan seorang Pastor atau pembantu Pastor pada dahi jemaat masing-masing. Abu yang dioleskan menjadi tanda pertobatan. 

Advertisement

Namun sejak Pandemi Covid-19, tata cara mengoleskan abu di dahi diubah dengan menaburkan abu di atas kepala jemaat. Tujuannya untuk menghindari kontak langsung untuk mengantisipasi penularan virus Corona.

Abu yang dipakai berasal dari daun palma atau daun palem kering yang dipakai saat perayaan Minggu Palma tahun sebelumnya. Daun-daun yang sudah diberkati tersebut disimpan oleh masing-masing keluarga. Biasanya ada yang menyimpannya dengan menyelipkan daun palem di salib yang digantung di rumah. 

Setelah setahun dan kering, daun-daun tersebut kemudian dikumpulkan di gereja untuk dibakar dan abunya dipakai untuk ibadat Rabu Abu. 

Sumber : Wikipedia, Twitter

Advertisement

Video Terbaru

Advertisement

Berita Terbaru

Advertisement

Advertisement

Advertisement

Berita Pilihan

Advertisement

alt

Hasil Investigasi: Ini Kesalahan Fatal Panpel Arema FC dalam Tragedi Kanjuruhan

News
| Selasa, 04 Oktober 2022, 17:37 WIB

Advertisement

alt

Rasakan Sensasi Makan Nasgor Bercitarasa Tengkleng ala Grage Ramayana Hotel

Wisata
| Senin, 03 Oktober 2022, 07:17 WIB

Advertisement

Advertisement

Advertisement