Advertisement

Terkendala Akses, Vaksinasi Booster di DIY Tidak Merata

Anisatul Umah
Minggu, 24 April 2022 - 15:37 WIB
Budi Cahyana
Terkendala Akses, Vaksinasi Booster di DIY Tidak Merata Siswa mendapatkan vaksinasi Covid-19 yang diselenggarakan di SMP Negeri 2 Wonosari, Kamis (12/8/2021). - Harian Jogja/David Kurniawan

Advertisement

Harianjogja.com, JOGJA - Vaksinasi dosis ketiga atau booster di DIY terkendala akses. Berdasarkan data dari Dinas Kesehatan (Dinkes) DIY per 23 April 2022 cakupan vaksin secara persentase tidak merata.

BACA JUGA: Belasan Motor dengan Knalpot Blombongan di Gunungkidul Disita Polisi

Vaksin booster di Kota mencapai 75,3% atau  223.183 penduduk telah disuntik vaksin. Di Sleman, persentase mencapai 32,1% atau 281.529 penduduk.

Kemudian Gunungkidul mencapai 20,7% atau 123.477 penduduk. Bantul mencapai 18,3% atau 140.004 penduduk.

Tidak jauh beda dengan Bantul, persentase di Kulonprogo baru mencapai 18,6% atau 63.669 penduduk. Secara total, penduduk di DIY yang sudah melakukan vaksin booster 28,9% atau 831.862 penduduk.

Kepala Dinkes DIY Pembajun Setianingastutie mengatakan tidak meratanya vaksin di sejumlah kabupaten di DIY sebagian besar karena kendala akses.

Jawatannya turut mengupayakan agar vaksin booster bisa lebih merata lagi dengan melakukan kerjasama vaksinasi booster dengan dinkes di kabupaten dan kota.

"Kami bantu untuk melakukan vaksinasi bersama dinkes wilayah terkait sesuai dengan kebutuhan mereka," jelasnya.

Dia mengatakan menjelang Lebaran ini, terjadi peningkatan masyarakat yang melakukan vaksin booster. Meski meningkat, secara persentase tidak signifikan, yakni hanya 1%.

"Peningkatan masyarakat yang melakukan booster sekitar 1%," tuturnya.  

Advertisement

Pemerintah kabupaten pun turut berupaya mendorong percepatan vaksin booster. Sebelumnya Dinkes Bantul berupaya mempercepat capaian vaksinasi.  

BACA JUGA: Antisipasi Pencurian di Rumah yang Ditinggal Mudik, Polisi Patroli Kampung-Kampung di Bantul

Selain layanan vaksinasi di jam kerja, Dinas Kesehatan DIY juga membuka layanan vaksinasi Covid-19 sambil ngabuburit atau sambil menunggu berbuka puasa hingga malam hari.

Advertisement

"Untuk mempercepat vaksinasi, kami adakan layanan reguler di puskesmas pada jam kerja. Tapi di beberapa puskesmas juga ada layanan vaksin istilahnya sambil ngabuburit,"  kata Kasi Surveilans, Imunisasi, dan Penyehatan Lingkungan, Dinas Kesehatan Bantul, Elina Chrisniati, Selasa (12/4/2022).

Advertisement

Video Terbaru

Advertisement

Berita Terbaru

Advertisement

Advertisement

Advertisement

Berita Pilihan

Streaming Starjoja FM
alt

ICJR Desak Ferdy Sambo Cs Dijerat Pidana Pembunuhan Berencana, Tak Hanya Sanksi Etik

News
| Rabu, 10 Agustus 2022, 23:07 WIB

Advertisement

alt

Kedung Pengilon, Tak Hanya Jadi Tempat Wisata, Tapi untuk Ritual

Wisata
| Rabu, 10 Agustus 2022, 19:37 WIB

Advertisement

Advertisement

Advertisement