Advertisement

Pemkab Sleman Siapkan Sejumlah Strategi Tangani Stunting

Media Digital
Kamis, 30 Juni 2022 - 22:07 WIB
Budi Cahyana
Pemkab Sleman Siapkan Sejumlah Strategi Tangani Stunting Wakil Bupati Sleman Danang Maharsa - Istimewa/Dokumen Pemkab Sleman

Advertisement

SLEMAN—Stunting merupakan kondisi gagal tumbuh yang paling dasar akibat kekurangan gizi pada 1.000 hari pertama kehidupan anak. Kondisi ini berefek jangka panjang hingga anak dewasa dan lanjut usia. Di Kabupaten Sleman, angka kasus stunting masih cukup tinggi dan menjadi prioritas utama penanganan.

Wakil Bupati Sleman, Danang Maharsa mengatakan penanganan stunting menjadi salah satu prioritas Pemkab dalam upaya mewujudkan Visi Bupati dan Wakil Bupati Sleman Periode 2021 – 2026 yaitu Terwujudnya Sleman Sebagai Rumah Bersama Yang Cerdas, Sejahtera, Berdaya Saing, Menghargai Perbedaan dan Memiliki Jiwa Gotong Royong. "Sejahtera yang dimaksud yaitu terciptanya masyarakat yang adil makmur ditandai dengan derajat pendidikan dan kesehatan serta kondisi ekonomi masyarakat yang lebih baik," kata Danang, Rabu (29/6/2022).

Advertisement

PROMOTED:  5 Mitos dan Fakta Kesehatan Anak ala Tokopedia Parents

Dia menjelaskan, Pemkab Sleman berkomitmen untuk mendukung program pemerintah dalam mencapai target penurunan prevalensi stunting menjadi 14% pada 2024. Sebagai bentuk komitmen, Pemkab telah menetapkan sejumlah regulasi untuk akselerasi pencapaian target penurunan stunting.

Saat ini Pemkab Sleman memiliki regulasi terkait dengan penanganan stunting seperti Peraturan Bupati Sleman No.22.1/2021 tentang Percepatan Penanggulangan Stunting yang Terintegrasi; Peraturan Bupati Sleman No. 1.8/2021 tentang Jaring Pengaman Sosial; Peraturan Bupati No.28.3/2021 tentang Kewenangan Kalurahan dalam upaya Pencegahan dan Penanggulangan Stunting Terintegrasi di Tingkat Kalurahan; serta Keputusan Bupati Sleman No. 12.3/2022 tentang Tim Percepatan Penurunan Stunting Kabupaten Sleman. "Targetnya adalah menurunnya angka anak balita stunting di Sleman di bawah lima persen pada 2026," katanya.

Adapun inovasi yang dilakukan Pemkab Sleman salah satunya melalui program Pecah Ranting Hiburane Rakyat atau Pencegahan Rawan Stunting, Hilangkan Gizi Buruk dan Tingkatkan Ekonomi Rakyat. Program ini, kata Danang, terdiri dari Gerakan Tanggulangi Anemia Remaja dan Thalasemia (Getar Thala), Gerakan Ajak Menimbang Cegah dan Atasi Stunting (Gambang Stunting), serta Program Pemberian Makanan Tambahan melalui Warung Sembada. "Dengan inovasi tersebut berhasil meningkatkan status gizi ibu hamil kekurangan energi kronis [KEK] sebesar 50% serta menekan angka stunting di Sleman, sehingga satu dari lima balita beresiko stunting di Sleman dapat berstatus normal," kata Danang.

Intervensi spesifik dilakukan di antaranya dengan pemberian makanan tambahan (PMT), suplementasi zat besi dan asam folat, suplementasi vitamin A, distribusi garam beryodium, dan promosi IMD, ASI eksklusif. Sedangkan intervensi sensitif di antaranya dengan edukasi konseling perubahan perilaku, penyediaan air minum dan sanitasi, pelayanan gizi dan kesehatan, akses pangan bergizi, pola hidup bersih dan sehat (PHBS) dan pelatihan pemberian makan bayi dan anak (PMBA) dan konseling gizi.

"Saya sebagai Ketua Tim Percepatan Penurunan Stunting Kabupaten Sleman berharap stunting di Kabupaten Sleman semakin menurun.

Advertisement

PROMOTED:  Kisah Dua Brand Kecantikan Lokal Raup Untung dari Tokopedia: Duvaderm dan Guele

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Advertisement

Video Terbaru

Advertisement

Berita Terbaru

Advertisement

Advertisement

Advertisement

Piala Dunia 2022

Berita Pilihan

Advertisement

alt

Kutip Hadis, Mahfud MD Soroti Mafia Hukum Bertebaran di Berbagai Institusi

News
| Sabtu, 26 November 2022, 19:17 WIB

Advertisement

alt

Unik! Hindari Bajak Laut, Rumah di Pulau Ini Dibangun di Bawah Batu Raksasa

Wisata
| Sabtu, 26 November 2022, 17:27 WIB

Advertisement

Advertisement

Advertisement