Advertisement

Kapolri: Sejak Awal, Kasus Pembunuhan Brigadir J Direkayasa Divisi Propam

Lukman Nur Hakim
Rabu, 24 Agustus 2022 - 13:07 WIB
Bernadheta Dian Saraswati
Kapolri: Sejak Awal, Kasus Pembunuhan Brigadir J Direkayasa Divisi Propam Kapolri Jenderal Pol Listyo Sigit Prabowo menyampaikan keterangan pers terkait penyidikan kasus penembakan Brigadir J di Mabes Polri, Jakarta, Kamis (4/8/2022). Kapolri Jenderal Pol Listyo Sigit Prabowo menyatakan melalui Tim Inspektorat Khusus (Irsus) telah melakukan pemeriksaan terhadap 25 personel polri terkait dugaan pelanggaran kode etik dalam perkara penembakan Brigadir J di rumah dinas Kadiv Propam nonaktif Irjen Pol Ferdy Sambo. - Antara

Advertisement

Harianjogja.com, JAKARTA - Kapolri Jenderal Pol Listyo Sigit Prabowo menegaskan bahwa keterangan awal kasus pembunuhan Brigadir J sudah direkayasa terlebih dahulu oleh personel Divisi Propam Polri.

Seperti diketahui, keterangan awal kasus pembunuhan Brigadir J disampaikan oleh Kepala Biro Penerangan Masyarakat (Karopengmas) Brigjen Pol Ahmad Ramadhan (AR).

Advertisement

Listyo membeberkan bahwa Brigjen AR tidak menguasai materi dari kasus Brigadir J karena dia mendapat bahan yang sudah direkayasa.

“Brigjen AR terkesan tidak menguasai materi karena mendapatkan bahan dan informasi yang tidak utuh dan telah direkayasa oleh personel Div Propam Polri,” tutur Listyo di RDP Komisi III DPR, Rabu (24/8/2022).

Keterangan awal dari kasus ini, Ahmad Ramadhan memaparkan bahwa penembakan yang dilakukan oleh Bharada E terhadap Brigadir J karena dugaan pelecehan yang dilakukan oleh Brigadir J kepada istri dari Kepala Divisi Propam, Irjen Ferdy Sambo, Putri Candrawathi.

Baca juga: Perjalanan Istri Ferdy Sambo Jadi Tersangka Pembunuhan Brigadir J

“Penembakan terjadi karena Brigadir J memasuki kamar pribadi dari Kadiv Propam dan saat itu ada istri dari Kadiv Propam kemudian Brigadir J melakukan pelecehan,” ujar Ramadan di gedung Humas, Senin (11/7/2022).

Ramadan juga mengatakan Brigadir J menodongkan senjata ke kepala dari istri Kadiv Propam dan sontak berteriak dan membuat Brigadir J panik serta langsung keluar dari kamar istri Kadiv Propam.

Lanjutnya, setelah mendengant teriakan tersebut membuat Bharada E yang berada di atas menghampiri asal teriakan tersebut yang berasal dari kamar Kadiv Propam.

“Kemudian barada E bertanya ‘ada apa?’ direspon dengan tembakan dengan brigadir J. Akibat tembakan tersebut terjadi saling tembak, dan akibatnya brigadir J meninggal dunia,” tuturnya.

Ramadan juga membeberkan jika tembakan yang dilakukan oleh Brigadir J berjumlah tujuh buah dan Bharada E berjumlah lima kali tembakan.

Namun, tembakan yang dilakukan Brigadir J tidak mengenai dari Bharada E. Akan tetapi, tembakan yang dilakukan Bharada E mengenai tubuh dari Brigadir J.

“Dari olah tkp dan pemeriksaan dan alat bukti di di tkp, ada tujuh proyektil yang dikeluarkan Brigadir J dan lima dari Bharada E” ucap Ramadan

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Sumber : bisnis.com

Advertisement

Video Terbaru

Advertisement

Berita Terbaru

Advertisement

Advertisement

Advertisement

Berita Pilihan

Advertisement

alt

Indonesia Mulai Lirik Nuklir sebagai Pembangkit Listrik

News
| Sabtu, 28 Januari 2023, 19:27 WIB

Advertisement

alt

Rute ke Gua Kebon, Hidden Gems Kulonprogo yang Asri

Wisata
| Sabtu, 28 Januari 2023, 12:47 WIB

Advertisement

Advertisement

Advertisement