Advertisement

Gunakan BPJS Kesehatan, Pegawai BUMN Ini Semakin Tenang Bekerja

Yosef Leon
Jum'at, 23 September 2022 - 07:57 WIB
Sirojul Khafid
Gunakan BPJS Kesehatan, Pegawai BUMN Ini Semakin Tenang Bekerja Dyan Parwanto, 35, seorang pegawai BUMN saat memberikan testimoni tentang layanan program BPJS Kesehatan, Kamis (22/9/2022) - Harian Jogja/Yosef Leon

Advertisement

Harianjogja.com, JOGJA—Manfaat Badan Penyelenggara Jaminan Sosial (BPJS) Kesehatan sangat dirasakan oleh Dyan Parwanto, 35, seorang pegawai Badan Usaha Milik Negara (BUMN) yang bergerak di sektor penyiaran publik. Ia telah terdaftar sebagai peserta BPJS Kesehatan sejak 2015 lalu dan bertahan sampai sekarang.

Menurut Dyan, dengan menjadi peserta BPJS Kesehatan dirinya tak lagi kuatir dengan persoalan pembiayaan jika sewaktu-waktu sakit. Ia mengaku sangat sering menggunakan BPJS Kesehatan setiap pemeriksaan di Puskesmas. Apalagi di masa pancaroba seperti sekarang saat penyakit gampang muncul lantaran perubahan cuaca yang tak tentu.

"Kalau tidak enak badan dan merasa gejala mau sakit biasanya langsung periksa karena kan gratis," kata Dyan di Jogja, Kamis (22/9/2022).

PROMOTED:  Resmikan IKM di Umbulharjo, Dinas Perinkopukm Jogja Berharap IKM Naik Kelas

Untuk urusan administrasi, dia juga mengaku tak ribet dalam mengurus BPJS. Petugas senantiasa melayani dengan optimal. Saat dirujuk ke rumah sakit pun jika fasilitas kesehatan belum memadai di tingkat Puskesmas atau klinik, dirinya mengaku tidak pernah menemui kendala.

BACA JUGA: Jelang Musim Hujan, Warga Jogja Diminta Waspada DBD dan Leptospirosis

"Semuanya diurus sama, hanya memang perlu waktu beberapa hari kalau kondisi tidak terlalu mendesak. Dan beberapa pelayanan kesehatan kan tidak terus buka praktik kalau di rumah sakit, jadi kadang surat rujukan disesuaikan dengan jadwal pelayanan," ujarnya.

Sistem pembayaran pun disebutnya tidak terlalu memberatkan. Per September ini dirinya mengaku membayar penuh premi asuransi BPJS Kesehatan lantaran terdapat perubahan status kepegawaian di tempatnya bekerja dari yang semula Pegawai Bukan Pegawai Negeri Sipil (PBPNS) sekarang menjadi Pegawai Pemerintah dengan Perjanjian Kerja (P3K).

"Kalau dulu sewaktu P3K beberapa persen masih ditanggung kantor dan sisanya dipotong gaji, tapi sekarang sudah sepenuhnya ditanggung pekerja," jelasnya.

BACA JUGA: Sempat Ditolak Warga Baciro, Bangunan di Jl. Gayam Kini Diperiksa KPK

Advertisement

Dyan juga mengaku telah mengikutsertakan istri dalam program BPJS Kesehatan lantaran manfaat yang diberikan oleh program ini. Dua kali proses persalinan istri, ia sama sekali tidak mengeluarkan biaya lantaran ditanggung sepenuhnya oleh BPJS Kesehatan. Pertama pada 2016 dan kedua pada 2022 ini.

"Sangat terbantu sekali karena memang semua gratis dan tidak mengeluarkan biaya lagi," ungkapnya.

Advertisement

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Advertisement

Video Terbaru

Advertisement

Berita Terbaru

Advertisement

Advertisement

Advertisement

Berita Pilihan

Advertisement

alt

Pukat UGM Ajak Masyarakat Bersuara Soal RUU Perampasan Aset Negara

News
| Selasa, 04 Oktober 2022, 23:57 WIB

Advertisement

alt

Rasakan Sensasi Makan Nasgor Bercitarasa Tengkleng ala Grage Ramayana Hotel

Wisata
| Senin, 03 Oktober 2022, 07:17 WIB

Advertisement

Advertisement

Advertisement