Advertisement

Ganti Rugi Ternak Mati karena PMK di Bantul Tidak Jelas Juntrungannya

Ujang Hasanudin
Jum'at, 30 September 2022 - 22:27 WIB
Budi Cahyana
Ganti Rugi Ternak Mati karena PMK di Bantul Tidak Jelas Juntrungannya Pemeriksaan PMK di tempat penampungan ternak Dagan, Murtigading, Sanden, Bantul, Rabu (18/5/2022). - Harian Jogja/Catur Dwi Janati

Advertisement

Harianjogja.com BANTUL—Ganti rugi hewan ternak yang mati karena wabah penyakit mulut dan kuku (PMK) beberapa waktu lalu di Bantul yang sempat disampaikan pemerintah hingga kini tidak ada kejelasan.

Dinas Ketahanan Pangan dan Pertanian (DKPP) Bantul mengaku sudah mengusulkan pergantian hewan ternak yang mati ke Kementerian Pertanian, tetapi belum ada kepastian sampai sekarang.

Advertisement

PROMOTED:  5 Mitos dan Fakta Kesehatan Anak ala Tokopedia Parents

Program ganti rugi ternak yang mati akibat PMK oleh Kementerian Pertanian sempat digaungkan pada Juli 2022 yang lalu. Adapun besaran ganti rugi mencapai Rp10 juta untuk satu ekor sapi, kambing Rp1 juta-Rp1,5 juta per ekor dan babi Rp1 juta.

“Sampai sekarang kami masih menunggu kepastian dari Kementerian Pertanian,” kata Kepala DKPP Bantul, Joko Waluyo, saat dihubungi Jumat (30/9/2022).

Joko mengatakan ganti rugi ternak yang mati karena PMK merupakan program Kementerian Pertanian. Sementara, Pemerintah Kabupaten Bantul tidak pernah menganggarkan untuk ganti rugi. Namun pihaknya sempat diminta untuk menyampaikan jumlah hewan yang mati karena PMK ke Kementerian Pertanian.

Jawatannya sudah mencatat ternak yang mati akibat terpapar PMK mencapai 93 ekor ternak. Sebagian besar yang mati adalah sapi, kemudian disusul kambing dan domba. Sementara untuk ternak babi belum ada laporan yang mati akibat terpapar PMK.

“Memang yang paling banyak mati adalah sapi baik anakan maupun sapi dewasa, bahkan ada juga sapi yang bunting mati akibat PMK,” ujarnya.

Sementara itu, Ketua Komisi B DPRD Bantul Wildan Nafis mendesak DKPP untuk proaktif menanyakan kepastian ganti rugi ternak yang mati karena PMK ke Kementerian Pertanian. Menurutnya janji Kementerian Pertanian untuk memberikan ganti rugi sangat ditunggu-tunggu oleh peternak di Bantul.

Advertisement

BACA JUGA: Tol Jogja YIA Lewati Dua Desa di Bantul, Akan Melintasi Perkampungan

Wildan menilai ganti rugi itu penting, karena tidak semua peternak yang ternaknya mati adalah peternak besar, namun ada juga masyarakat yang hanya memiliki beberapa ternak dan biasanya hewan ternak tersebut merupakan tabungan untuk biaya sekolah anak dan juga keperluan lainnya.

“Peternak itu uangnya kan terbatas, ternak sapi itu bagi peternak merupakan tabungan untuk menyekolahkan anaknya atau kebutuhan lainnya yang butuh biaya banyak. Maka kepastian bantuan ganti rugi ternak ini sangat dinanti oleh peternak,” ujar Wildan. 

Advertisement

PROMOTED:  Kisah Dua Brand Kecantikan Lokal Raup Untung dari Tokopedia: Duvaderm dan Guele

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Advertisement

Video Terbaru

Advertisement

Berita Terbaru

Advertisement

Advertisement

Advertisement

Piala Dunia 2022

Berita Pilihan

Advertisement

alt

Pencarian Korban Gempa Cianjur Hari Terakhir: 334 Meninggal, 8 Masih Hilang

News
| Minggu, 04 Desember 2022, 09:17 WIB

Advertisement

alt

Wisata ke Singapura via Batam, Begini Triknya

Wisata
| Minggu, 04 Desember 2022, 05:07 WIB

Advertisement

Advertisement

Advertisement