Advertisement

DIY Tawarkan Potensi Investasi ke Jerman, Ada Wisata hingga Pengolahan Sampah

Sunartono
Sabtu, 22 Oktober 2022 - 10:27 WIB
Bernadheta Dian Saraswati
DIY Tawarkan Potensi Investasi ke Jerman, Ada Wisata hingga Pengolahan Sampah Kelompok asal DIY menampilkan tarian dalam Indonesia Festival Frankfurt (IFF) 2022. - Ist.

Advertisement

Harianjogja.com, JOGJA--Pemda DIY berusaha menawarkan potensi investasi ke luar negeri, salah satunya Jerman. Sektor pariwisata menjadi salah satu andalan dalam potensi investasi meski pun ada bidang lain seperti pengolahan sampah.

Kepala Dinas Penanaman Modal dan Perizinan DIY Agus Priono menjelaskan potensi investasi di DIY telah ditawarkan ke investor luar negeri dalam ajang Indonesia Festival Frankfurt (IFF) pada 16-18 September 2022 lalu. Objek investasi yang menjadi fokus utama yang ditawarkan adalah pengembangan potensi wisata Bokoharjo, pengembangan TPA Piyungan hingga Cargo Village di kawasan YIA. Selain itu ada potensi perdagangan dari berbagai produk premium berkualitas ekspor yang dimiliki oleh DIY.

Advertisement

PROMOTED:  5 Mitos dan Fakta Kesehatan Anak ala Tokopedia Parents

"Ini mendapat sambutan yang baik dengan dihadiri tidak kurang dari 40 peserta dari berbagai negara. Sebagai tindaklanjut dari pemaparan mengenai potensi investasi dan perdagangan DIY, di IFF ini dilaksanakan juga one on one business meeting," kata Agus Kamis (21/10/2022).

Ia menambahkan pada ajang pameran produk IFF, DIY mencatatkan transaksi langsung senilai 4.380 Euro atau senilai Rp65 juta. Kemudian potensi perdagangan dan investasi tercatat sebesar 800.000 Euro atau setara Rp12 miliar yang di antaranya berasal dari wood pellet (serbuk kayu) sebagai bahan alternatif untuk mengatasi krisis energi yang sedang dihadapi para pengusaha Jerman.

Baca juga: Beras Makin Mahal dalam 4 Bulan Terakhir, Ini Penjelasan Kemendag

"Potensi pariwisata DIY turut mendapatkan ruang atensi di IFF 2022 ini melalui tourism forum dan pameran. Tourism Forum diikuti oleh kurang lebih 30 peserta yang terdiri dari travel agent, travel operator, hingga masyarakat umum Jerman. Nature dan Culture tourism destination menjadi tema utama yang diekspos dan ditawarkan dalam tourism forum ini," katanya.

Kepala Dinas Pariwisata DIY Singgih Raharjo menyampaikan keikutsertaan DIY dalam IFF menjadi momentum untuk meningkatkan kunjungan wisatawan yang menurun drastis di masa pandemi. Sekaligus memberikan update terkini mengenai potensi pariwisata di DIY. Dalam tourism forum juga dibahas mengenai tantangan untuk menjadikan DIY sebagai tujuan pariwisata, salah satunya adalah mengenai tingginya biaya perjalanan Jerman-Indonesia.

"Selain tourism forum dan pameran, Dinas Pariwisata juga melakukan diskusi informal dengan para diaspora yang dapat menjadi agen promosi bagi pariwisata DIY," ujarnya.

Advertisement

Dari sisi budaya, DIY juga turut mendapatkan apresiasi, turut memeriahkan pagelaran seni budaya di Colloseum Main Hall Indonesia Festival Frankfurt. Ragam tarian dengan corak khas Jogja, baik tari tradisional maupun kontemporer, dibawakan oleh penari berpengalaman yang diusung oleh Dinas Kebudayaan DIY. Pada penampilan penutup, Yogyakarta menyajikan tarian Laksmita Alep Ngayogyakarta yang dikoreografi secara istimewa untuk kegiatan IFF ini. Dinas Kebudayaan DIY berkesempatan melaksanakan Workshop Gamelan yang berlangsung dua jam setiap hari selama pameran.

"Di kegiatan pameran, DIY menampilkan berbagai produk premium berkualitas ekspor dari 20 IKM dan pameran potensi pariwisata. Pameran di IFF ini dihadiri lebih dari 1500 pengunjung di setiap harinya," katanya.

PROMOTED:  Kisah Dua Brand Kecantikan Lokal Raup Untung dari Tokopedia: Duvaderm dan Guele

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Advertisement

Video Terbaru

Advertisement

Berita Terbaru

Advertisement

Advertisement

Advertisement

Piala Dunia 2022

Berita Pilihan

Advertisement

alt

Awan Panas Semeru Masih Keluar, BPBD Lumajang Tetapkan Masa Tanggap Darurat 14 Hari

News
| Senin, 05 Desember 2022, 22:07 WIB

Advertisement

alt

Jangan Sampai Salah, Hotel 26 Lantai di China Ini Khusus untuk Babi

Wisata
| Minggu, 04 Desember 2022, 20:47 WIB

Advertisement

Advertisement

Advertisement