Advertisement

Seniman: Koleksi Museum Sering Dianggap Usang

Sunartono
Sabtu, 22 Oktober 2022 - 16:27 WIB
Bhekti Suryani
Seniman: Koleksi Museum Sering Dianggap Usang serasehan bertajuk Komunitas; Mitra Sejati Museum di Benteng Vredeburg, Jumat (21/10/2022). - Ist

Advertisement

Harianjogja.com, JOGJA--Seniman Oong Hari Wahyu menilai masyarakat selama ini menganggap koleksi museum sebagai barang usang. Pola pikir ini perlu diubah agar masyarakat memiliki pemahaman bahwa koleksi museum merupakan benda bernilai tinggi. Selain itu koleksi museum tidak harus berasal dari peristiwa besar.

Hal itu disampaikan seniman multitalenta itu dalam serasehan bertajuk Komunitas; Mitra Sejati Museum di Benteng Vredeburg, Jumat (21/10/2022). Ia menegaskan koleksi museum bukan sesuatu yang negatif maupun usang. Melainkan sumber pengetahuan dengan beragam narasinya.

Advertisement

PROMOTED:  5 Mitos dan Fakta Kesehatan Anak ala Tokopedia Parents

"Selama ini ada olok-olokan negatif yang ini perlu direspons bersama, ketika sudah tua wis dimuseumke wae, seorang menganggap bahwa barang yang dimuseumkan itu usang," kata pendiri Pasar Kangen ini dalam serasehan yang terpantau di YouTube.

Oong menilai museum perlu memberi perhatian pada hal-hal kecil dan tidak selamanya harus berlatarbelakang peristiwa besar untuk menjadi koleksi. Cara ini dilakukan dapat menyelamatkan budaya dan pemahaman generasi muda. Ia mencontohkan remaja saat ini pasti sudah tidak ada yang mengetahui buah Ceplukan, Sawo Kecil dan Mundu. Tema ini perlu diangkat museum untuk wawasan anak muda.

"Misal thiwul itu dari ketela, ketela dari petani, kalau tidak ada petani berarti tidak ada ketela, lalu tidak ada thiwul. Kalau thiwul ini hilang berarti kita kehilangan kebudayaan, ini mahal banget kita sampai kehilangan budaya," katanya.

BACA JUGA: Duh....Tumpukan Sampah di Pantai Parangtritis Sampai 8 Ton

Kepala Benteng Vredeburg Jogja Suharja menyatakan selain sebagai tempat wisata dan layanan pendidikan dan penelitian, museum merupakan tempat yang menjadi tujuan utama dan bagian tak terpisahkan dari masyarakat umum. Dalam paradigma museum saat ini, museum tidak hanya bertugas merawat dan melindungi koleksi yang dimiliki. Akan tetapi masyarakat terlibat aktif dalam memajukan museum dan masyarakat dapat memanfaatkan koleksi dan museum demi kemajuan generasi muda.

"Sehingga perlu ada sarasehan atau diskusi untuk menggali potensi yang diharapkan oleh masyarakat untuk dikembangkan menjadi dasar dan acuan dalam pengembangan program publik," katanya.

Advertisement

PROMOTED:  Kisah Dua Brand Kecantikan Lokal Raup Untung dari Tokopedia: Duvaderm dan Guele

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Advertisement

Video Terbaru

Advertisement

Berita Terbaru

Advertisement

Advertisement

Advertisement

UKDW Jogja Meluluskan 342 Wisudawan

UKDW Jogja Meluluskan 342 Wisudawan

Jogjapolitan | 5 hours ago
Piala Dunia 2022

Berita Pilihan

Advertisement

alt

Seperti di Korea, Intervensi BUMN Penting untuk Kemajuan UMKM

News
| Selasa, 06 Desember 2022, 20:27 WIB

Advertisement

alt

Jangan Sampai Salah, Hotel 26 Lantai di China Ini Khusus untuk Babi

Wisata
| Minggu, 04 Desember 2022, 20:47 WIB

Advertisement

Advertisement

Advertisement