Advertisement

Subvarian Covid-19 XBB Hasil Mutasi dari Omicron, Pakar UGM: Jangan Khawatir Berlebihan

Lajeng Padmaratri
Minggu, 30 Oktober 2022 - 05:27 WIB
Lajeng Padmaratri
Subvarian Covid-19 XBB Hasil Mutasi dari Omicron, Pakar UGM: Jangan Khawatir Berlebihan Ilustrasi. - Freepik

Advertisement

Harianjogja.com, JOGJA—Munculnya Covid-19 subvarian Omicron XBB yang telah menyebar di sejumlah negara menunjukkan bahwa pandemi belum berakhir. Terdapat 26 negara yang telah melaporkan adanya kasus infeksi XBB ini, termasuk Indonesia.

Masyarakat diminta agar tetap waspada terhadap potensi penularan virus Covid-19. Pasalnya, saat ini tercatat sirkulasi subvarian Covid-19 Omicron XBB yang memicu lonjakan kasus di sejumlah negara Asia.

Advertisement

PROMOTED:  5 Mitos dan Fakta Kesehatan Anak ala Tokopedia Parents

Mutasi virus Covid-19 ini bukan yang pertama kalinya. Bahkan, pakar menyebut bahwa Covid-19 akan terus bermutasi.

Ketua Kelompok Kerja Genetik Fakultas Kedokteran, Kesehatan Masyarakat dan Keperawatan (FKKMK) UGM, Gunadi mengimbau masyarakat untuk tidak panik menghadapi masuknya Covid-19 subvarian Omicron XBB ke Indonesia. Namun, ia tetap meminta masyarakat untuk tetap waspada dan memperkuat penerapan protokol kesehatan.

“Jangan khawatir berlebihan. Bagi yang belum vaksin segerakan vaksin dan lakukan booster juga bagi yang belum untuk meningkatkan perlindungan terhadap penularan Covid-19 sub varian baru ini,” jelasnya dikutip dari laman UGM, Minggu (30/10/2022).

Ia menjelaskan bahwa Covid-19 akan terus terus bermutasi. Salah satunya, varian baru XBB ini yang merupakan hasil evoulsi dari varian Omicron. Tidak mengherankan jika varian ini memiliki sifat dasar yang sama dengan Omicron dari segi kecepatan penularannya.

Di samping itu, varian ini juga dianggap setara dengan kemampuan varian Omicron BQ.1.1 dalam menghindari sistem imun tubuh (imun escape).

“Varian XBB ini selain cepat penyebarannya juga bersifat imun escape setara dengan Omicron BQ. 1.1 yang bersifat paling mampu menghindar dari sistem imun kita. Ini patut menjadi perhatian kita semua,” terangnya.

Advertisement

Negara tetangga Singapura saat ini terjadi peningkatan kasus gelombang XBB. Menurutnya, Singapura dengan cakupan vaksinasi yang bagus, namun angka kasus XBB meningkat kebih dari 50%. Hal ini diduga karena program testing, tracing, genomic surveillance yang cukup tinggi sehingga banyak temuan kasus.

“Sehingga tidak berarti negara lain yang rendah kasus XBB ini, memang rendah kasusnya. Bisa jadi karena testing, tracing, genomic surveillance belum tinggi,” kata dia.

Gunadi menyampaikan bahwa saat ini Kelompok Kerja Genetik Fakultas Kedokteran, Kesehatan Masyarakat dan Keperawatan (FKKMK) UGM terus aktif berpartisipasi melakukan pengawasan genom (genomic surveillance). Pihaknya terus melakukan pemeriksaan sampel dengametode whole genome sequencing atau pengurutan keseluruhan genome pada virus Covid-19 untuk melacak bagian yang mengalami perubahan materi genetik atau mutasi di wilayah DIY dan Jawa Tengah.

Advertisement

“UGM masih terus melakukan genomic surveillanc. Kita ambil sampel di akhir September 2022 lalu dan saat ini masing dalam proses running serta analisis harapannya hasilnya bisa keluar di minggu-minggu ini untuk bisa mengetahui apakah ada XBB di DIY dan Jateng,” urainya.

PROMOTED:  Kisah Dua Brand Kecantikan Lokal Raup Untung dari Tokopedia: Duvaderm dan Guele

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Advertisement

Video Terbaru

Advertisement

Berita Terbaru

Advertisement

Advertisement

Advertisement

Piala Dunia 2022

Berita Pilihan

Advertisement

alt

Anies Dilaporkan ke Bawaslu, NasDem Bantah Anies Berkampanye di Masjid Baiturrahman

News
| Kamis, 08 Desember 2022, 07:27 WIB

Advertisement

alt

Jalan Layang Paling Membingungkan di Dunia, Perlu 10 Menit Keluar Kalau Salah Jalur

Wisata
| Rabu, 07 Desember 2022, 23:07 WIB

Advertisement

Advertisement

Advertisement