Advertisement

Jogja Cross Culture di Malioboro Digelar 20 Mei, Melibatkan 14 Kemantren

Triyo Handoko
Selasa, 16 Mei 2023 - 21:27 WIB
Maya Herawati
Jogja Cross Culture di Malioboro Digelar 20 Mei, Melibatkan 14 Kemantren Jalur pedestrian Malioboro, Jogja, Rabu (9/2/2022). - Harian Jogja/Maya Herawati

Advertisement

Harianjogja.com, JOGJA—Pemkot akan menggelar Jogja Cross Culture (JCC) di Malioboro pada Sabtu (20/5/3023) nanti. Gelaran ini diikuti  14 kemantrei di Jogja dan dimeriahkan kolaborasi para seniman perkusi, sound artist, hingga lighting performance. Dinas Kebudayaan (Disbud) Jogja menyebut tema JCC 2023 adalah Tatag, Teteg, Tutug.

Tidak hanya perayaan kolektif, perhelatan [di Malioboro] ini diharapkan dapat menciptakan ruang kontemplasi untuk membentuk mentalitas diri yang kuat [tatag], membentuk ketahanan dan konsisten [teteg], juga tuntas dalam melaksanakan tanggung jawab [tutug]. Nilai-nilai itu membawa kita pada tekad dalam mengenali keanekaragaman ekosistem secara lebih luas: relasi manusia, kebudayaan, dan kosmologinya,” jelas Kepala Disbud Jogja Yetti Martanti, Selasa (6/5/2023).

Advertisement

BACA JUGA:  Simak! Ini Barang Paling Laris saat Ramadan-Lebaran versi Tokopedia

Yetti menjelaskan JCC 2023 jadi gelaran rutin yang sudah dimulai sejak 2019. “Jogja Cross Culture [di Malioboro] merupakan perhelatan seni lintas budaya yang dikemas dengan memanfaatkan perkembangan teknologi seni pertunjukan,” katanya. 

BACA JUGA: Kasus Tanah Kas Desa, 43 Saksi Dipanggil Salah Satunya Pejabat di Sleman

Malioboro sebagai tempat yang akan diselengarakannya JCC 2023, jelas Yetti, dipilh karena memiliki sejarah panjang dalam melahirkan banyak seniman besar yang berkontribusi dalam memperluas kota dengan imajinasi dan pikiran penikmatnya. “Salah satu lokasi peradaban tersebut adalah Malioboro. Potensi itu harus kembali ditata dan dihadirkan sebagai ruang ekspresi budaya, tidak hanya selalu memanfaatkan sisi komersialnya,” katanya.

Program Director JCC 2023 R.M Altiyanto Henryawan menjelaskan Malioboro akan diberlakukan car free night saat kegiatan tersebut berlangsung. “Gelaran ini akan diselenggarakan pada tanggal 20 Mei 2023, pada pukul 19.30 bertepatan dengan car free night di Jalan Malioboro,” ujarnya.

Altiyanto menjelaskan gagasan JCC 2023 (di Malioboro) berangkat dari kekayaan instrumen perkusi Indonesia yang merepresentasikan wajah multi-rasial yang ada di Nusantara. “Dari refleksi itu, Jogja sebagai Indonesia mini menjadi tempat strategis untuk menyuarakan dan merayakan keragaman. Juga karena perkusi lahir dengan alat-alat yang sederhana, JCC kali ini akan mengembalikan perkusi ke rakyat dengan gerakan musikal yang disebut dengan body percussion,” jelasnya.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Advertisement

Harian Jogja

Video Terbaru

Advertisement

Harian Jogja

Berita Terbaru

Advertisement

Advertisement

Harian Jogja

Advertisement

Berita Pilihan

Advertisement

alt

KPK Limpahkan Berkas Perkara, Lukas Enembe Segera Disidang

News
| Rabu, 31 Mei 2023, 21:57 WIB

Advertisement

alt

Long Weekend, Asita Perkirakan Wisatawan Lebih Ramai dari Lebaran

Wisata
| Rabu, 31 Mei 2023, 18:37 WIB

Advertisement

Advertisement

Advertisement