Advertisement

Kemarau Baru Mulai, Warga Gunungkidul Sudah Ada yang Kesulitan Air Bersih

David Kurniawan
Jum'at, 19 Mei 2023 - 13:47 WIB
Arief Junianto
Kemarau Baru Mulai, Warga Gunungkidul Sudah Ada yang Kesulitan Air Bersih Tangki milik BPBD Gunungkidul pada saat menyalurkan bantuan air bersih ke salah satu bak penampungan air yang dimiliki warga Dusun Sumber, Planjan, Saptosari. Kamis (18/5/2023). - Istimewa/BPBD Gunungkidul

Advertisement

Harianjogja.com, GUNUNGKIDUL—BPBD Gunungkidul mulai menyaluran bantuan air bersih kepada masyarakat. Adapun bantuan perdana dilaksanakan di Dusun Sumber, Planjan, Saptosari, Kamis (18/5/2023).

Kepala Bidang Kedaruratan dan Logistik, BPBD Gunungkidul Sumadi mengatakan meski baru memasuki musim kemarau, tetapi sudah ada warga yang meminta bantuan air bersih. Permintaan diajukan oleh warga di Dusun Sumber, Planjan, Saptosari. “Lokasi dusunnya berada di wilayah perbukitan sehingga air PDAM belum masuk ke sana,” kata Sumadi, Jumat (19/5/2023).

Advertisement

Dia menjelaskan, tindak lanjut dari permintaan ini sudah disalurkan bantuan air bersih sebanyak 12 tangki. Adapun penyaluran dilakukan dengan mengisi bak-bak penampungan di Dusun Sumber.

“Kemarin [Kamis, 18/5/2023] kami laksanakan dropping air dengan mengisi 12 bak penampungan di Sumber. Untuk pemenuhan kebutuhan air bersih, warga bisa mengambil ke bak-bak yang sudah diisi,” katanya.

BACA JUGA: Antisipasi Kekeringan, Puluhan Sumur Bor Akan Dibangun di Berbagai Wilayah DIY

Sumadi memastikan, hingga sekarang baru satu dusun yang mengajukan bantuan air bersih ke BPBD Gunungkidul. Hanya saja, dia menyakini jumlahnya akan terus bertambah seiring dengan memasukinya puncak kemarau. “Ini baru awal, pasti nanti akan ada tambahan untuk permintaan,” katanya.

Rencanaya dalam waktu dekat BPBD Gunungkidul akan mengumpulkan perwakilan kapanewon untuk koordinasi persiapan antisipasi musibah di musim kemarau. Pertemuan dilakukan, salah satunya guna memetakan daerah-daerah rawan kering di Bumi Handayani. “Termasuk nanti mendata jumlah warga terdampak di setiap wilayah,” katanya.

Hal tak jauh berbeda diungkapkan oleh Kepala BPBD Gunungkidul, Purwono. Menurut dia, musim kemarau sudah dimulai sejak awal Mei ini.

Untuk menghadapi potensi rawan kekeringan sudah mempersiapkan anggaran sekitar Rp230 juta yang digunakan droping air bersih. “Sudah ada alokasinya. Dana ini tidak hanya untuk membeli air bersih, tapi juga sebagai dana operasional lima armada tangki yang dimiliki,” kata Purwono.

Dia tidak menampik, pagu dana pengedropan air bersih tahun ini lebih kecil ketimbang alokasi 2022 yang mencapai sekitar Rp700 juta. Kendati demikian, Purwono mengaku tidak mempermasalahkan karena bisa diantisipasi dengan mengajukan tambahan di APBD Perubahan 2023. “Tahun lalu tidak terserap maksimal. Makanya anggaran dipangkas sehingga nilainnya berkurang,” katanya.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Advertisement

Harian Jogja

Video Terbaru

Advertisement

Harian Jogja

Berita Terbaru

Advertisement

Advertisement

Harian Jogja

Advertisement

Berita Pilihan

Advertisement

alt

3 Jenazah Pesawat Jatuh BSD Tiba di RS Polri, Posko Ante mortem dan Post Mortem Dibuka

News
| Minggu, 19 Mei 2024, 20:47 WIB

Advertisement

alt

Hotel Mewah di Istanbul Turki Ternyata Bekas Penjara yang Dibangun Seabad Lalu

Wisata
| Sabtu, 18 Mei 2024, 20:27 WIB

Advertisement

Advertisement

Advertisement