Advertisement

Investasi Beach Club Raffi Ahmad di Gunungkidul Batal, Ini Respons Sultan HB X

Yosef Leon
Kamis, 13 Juni 2024 - 13:47 WIB
Maya Herawati
Investasi Beach Club Raffi Ahmad di Gunungkidul Batal, Ini Respons Sultan HB X Gubernur DIY Sri Sultan Hamengku Buwono X memberikan keterangan kepada wartawan soal investasi Raffi Ahmad yang gagal di Gunungkidul, Kamis (13/6/2024). - Harian Jogja - Yosef Leon

Advertisement

Harianjogja.com, JOGJA—Gubernur DIY Sri Sultan Hamengku Buwono X meminta kepada kabupaten kota di wilayah setempat untuk memastikan bahwa proyek investasi yang dijalankan di daerah berjalan sesuai dengan peraturan yang berlaku. Hal ini diutarakan Sultan untuk merespons rencana investasi pesohor Raffi Ahmad yang batal membangun beach club di Pantai Krakal, Gunungkidul.

Sultan mengatakan, proses penerimaan izin investasi tersebut sepenuhnya menjadi kewenangan Pemerintah Kabupaten Gunungkidul dan Pemda DIY tidak terlibat dengan rencana pembangunan beach club itu.

Advertisement

"Saya tidak tahu itu lokasi yang dipilih koordinasi dengan kabupaten atau tidak. Saya tidak tahu, izin-izin kan urusannya kabupaten bukan provinsi," kata Sultan, Kamis (3/6/2024).

Menurut Sultan, jika memang lokasi yang dipilih untuk berinvestasi itu berada di kawasan karst yang dilindungi, maka sejak awal proyek tersebut tidak seharusnya diperbolehkan lantaran bakal mengganggu kelestarian alam. Investor pun seharusnya sudah mengetahui status kawasan tersebut sebelum memilih lokasi.

BACA JUGA: Pinjol Ilegal Bermodus Salah Transfer, Ini yang Harus Dilakukan Agar Rekening Tidak Dikuras

"Sekarang persoalannya, Raffi itu sudah mengajukan permohonan belum? Kalau belum mengajukan permohonan, berarti kan tidak pas, berarti bisa cari lokasi yang lain," jelasnya.

Sultan menganggap, dari informasi yang beredar Raffi disebut belum sepenuhnya menanamkan modalnya untuk membangun beach club itu. Rencana itu pun masih tahap awal yakni berupa koordinasi dengan kabupaten dan pejabat terkait lainnya.

"Tapi kelihatannya kok belum terealisasi ya sebetulnya kasarannya baru ngomong-ngomong," jelas Sultan.

Raja Kraton Ngayogyakarta Hadiningrat itu pun menegaskan bahwa jika proyek tersebut terlanjur terealisasi dan seluruh proses perizinan berada di Pemda DIY, maka piahknya lah yang harus bertanggung jawab atas kesalahan tersebut. "Mestinya kan tidak boleh kawasan itu ada bangunan," kata Sultan.

Sebelumnya, Raffi Ahmad dikabarkan bakal membangun beach club dan telah melakukan peletakan batu pertama untuk rencana pembangunannya. Gunungkidul dipilih lantaran memiliki kesamaan dengan Bali. Selain itu saat ini Gunungkidul menjadi salah satu destinasi wisata terbaik di Jogja dan banyak dikunjungi

Namun belakangan rencana pembangunan itu banyak diprotes warga lantaran dianggap bakal merusak ekosistem alam di wilayah setempat. Raffi pun merespons hal tersebut dengan mengunggah video pernyataan di sosial medianya dan mengaku membatalkan diri untuk terlibat dalam proyek beach club Gunungkidul alias batal berinvestasi di proyek itu.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Advertisement

Harian Jogja

Video Terbaru

Advertisement

Harian Jogja

Berita Terbaru

Advertisement

Advertisement

Harian Jogja

Advertisement

Berita Pilihan

Advertisement

alt

Penarikan Paspor Firli Bahuri, Ditjen Imigrasi Bakal Cek Ulang

News
| Selasa, 16 Juli 2024, 21:17 WIB

Advertisement

alt

6 Destinasi Wisata Alam yang Wajib Dikunjungi di Bogor

Wisata
| Minggu, 14 Juli 2024, 09:47 WIB

Advertisement

Advertisement

Advertisement