Advertisement

Uji Coba Pembayaran Tiket Secara Digital di Pantai Gunungkidul Dimulai Bulan Depan

Andreas Yuda Pramono
Rabu, 19 Juni 2024 - 09:07 WIB
Maya Herawati
Uji Coba Pembayaran Tiket Secara Digital di Pantai Gunungkidul Dimulai Bulan Depan Sejumlah pengunjung terlihat bermain di kawasan Pantai Ngandong, Tepus, Kapanewon Tepus. Minggu (3/10/2021). - Harian Jogja/David Kurniawan

Advertisement

Harianjogja.com, GUNUNGKIDUL—Uji coba pembelian dan pembayaran tiket masuk secara digital atau e-ticket kawasan pantai baru akan dilakukan bulan depan. Dinas Pariwisata (Dispar) Kabupaten Gunungkidul menyampaikan pembayaran tiket digital tersebut merupakan hasil kerja sama dengan PT Jasa Raharja.

Kepala Bidang Ekonomi Kreatif dan Industri Pariwisata Dispar Gunungkidul, Hari Susanto mengatakan uji coba pembayaran tiket secara digital yang direncanakan dua bulan lalu batal lantaran perlu penyesuaian aplikasi M-Pos. “Uji coba belum jadi jalan. Soalnya ternyata penyesuaian M-Pos perlu waktu sebulan,” kata Hari, Rabu (19/6/2024).

Advertisement

Penyesuaian yang dia maksud adalah penulisan keterangan dalam tiket setelah tiket dicetak. Setelah membayar tiket secara digital, tiket itu akan dicetak menggunakan kertas termal.

“Latar belakang masih perlu penyesuaian juga dengan masing-masing TPR. Misalnya TPR Baron, bagian atas ada keterangan retribusi masuk dan sebagainya,” katanya.

Pelatihan penggunaan tiket digital telah diberikan kepada seluruh petugas TPR bulan lalu. Dengan begitu, mereka tinggal menunggu uji coba aplikasi. Hari menambahkan Dispar dan Dinas Komunikasi dan Informatika (Diskominfo) juga sedang menyiapkan jaringan Internet di tempat pemungutan retribusi (TPR) yang masih terkendala.

BACA JUGA: Cuaca DIY Pagi Ini Cerah Berawan di Semua Wilayah

E-ticket tersebut akan memiliki dua bentuk pembayaran yaitu on the spot (OTS) atau pembayaran di tempat menggunakan electronic data capture (EDC) dan online. Dengan begitu wisatawan dapat memesan tiket dari rumah.

Adapun pembayaran tiket secara digital ini diklaim efektif dan efisien. Signifikansinya hampir sama dengan QRIS. Namun, melalui pembayaran tiket secara digital, Dispar dapat lebih cepat secara real-time memonitor mobilitas pengunjung.

 “Ada dasboard yang di situ kami bisa tahu berapa wisatawan saat itu juga dan berapa PAD yang masuk secara langsung melalui aplikasi,” ucapnya.

QRIS masih akan dipakai sebagai antisipasi apabila wisatawan tidak membawa uang tunai. Baik tiket digital maupun QRIS merupakan upaya percepatan digitalisasi oleh Pemkab.

Meski begitu, minat masyarakat terhadap pembayaran digital masih rendah. Dispar mencatat rata-rata hanya 10% wisatawan memilih membayar menggunakan QRIS sejak 2022.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Advertisement

Harian Jogja

Video Terbaru

Advertisement

Harian Jogja

Berita Terbaru

Advertisement

Advertisement

Harian Jogja

Advertisement

Berita Pilihan

Advertisement

alt

Pembangunan IKN Baru Mencapai 15 Persen Saat Perayaan HUT RI 17 Agustus

News
| Selasa, 16 Juli 2024, 15:37 WIB

Advertisement

alt

6 Destinasi Wisata Alam yang Wajib Dikunjungi di Bogor

Wisata
| Minggu, 14 Juli 2024, 09:47 WIB

Advertisement

Advertisement

Advertisement