PENGANIAYAAN PRT BANTUL : Balita JM Pernah Dibanting Majikannya yang Mabuk

Korban Jonathan Miracle bersama kerabatnya saat berada di Mapolda DIY, Selasa (15/11/2016). (Yudho Priambodo/JIBI - Harian Jogja)
21 November 2016 19:20 WIB Bantul Share :

Penganiayaan PRT terjadi di Bantul, bahkan anak PRT itu ikut jadi korban

Harianjogja.com, SLEMAN- Penyidik Direskrimum Polda DIY kembali memanggil saksi lagi dalam kasus dugaan penganiayaan yang dilakukan seorang majikan berinisial AC, 35, kepada anak pembantunya JM, 1,5.

Baca juga : http://www.harianjogja.com/baca/2016/11/17/penganiayaan-prt-bantul-balita-korban-penganiaayaan-majikan-harus-menjalani-perawatan-di-rs-769730">PENGANIAYAAN PRT BANTUL : Balita Korban Penganiaayaan Majikan Harus Menjalani Perawatan di RS

Kali ini DL, 13, anak kedua dari korban Sartini, 36, dipanggil tim penyidik untuk dimintai keterangan. Saat berkunjung dan menginap di rumah tempat ibunya bekerja saat berada di Klaten, Jawa Tengah ia melihat adiknya JM dianiaya oleh pelaku.

Saat itu di ruang tamu rumah tersebut pelaku tanpa alasan yang jelas tiba-tiba mengangkat korban lalu membantingnya ke lantai. "Waktu itu saat tahun baru, saya pas menginap disana saya melihat JM dibanting," kata DL saat ditemui di Mapolda DIY, Senin (21/11/2016).

Dikatakannya, saat kejadian pelaku dalam keadaan mabuk. Pelaku marah-marah tanpa alasan. Kemudian saat JM berjalan didekatnya ia langsung memegang kaki korban dan mengangkatnya tinggi. Dalam posisi terbalik kepala di bawah lalu pelaku langsung menjatuhkan korban ke lantai.

Saat kejadian perlakuan kekerasan yang dilakukan oleh pelaku tersebut diketahui oleh ia dan ibunya, namun ia menjelaskan pada saat itu memang tidak ada yang berani untuk mencegah perlakuan kasar pelaku.

"Saat dibanting JM tidak menangis, saya melihat itu tapi tidak berani untuk melawan," katanya.