GBCR 2019: Dinpar Ajak Pelari Nikmati Sunset dan Pantai

Ilustrasi Sunset run. - Istimewa/ Dokumen Panitia Sunset Run
14 Desember 2019 06:27 WIB Muhammad Nadhir Attamimi Gunungkidul Share :

Harianjogja.com, GUNUNGKIDUL—Dinas Pariwisata (Dinpar) Gunungkidul siap menggelar event lari bertajuk Gunungkidul Beach Camp and Run 2019 di Pantai Watu Kodok, Desa Kemadang, Kecamatan Tanjungsari, Sabtu (14/12/2019).

Kepala Bidang Pemasaran Dinpar Gunungkidul, Yuni Hartini, mengakui jajarannya siap menyambut para pelari untuk menjajal lintasan lari yang berbeda dari biasanya. "Insyaallah kami siap menyambut para pelari," kata Yuni saat dihubungi, Jumat (13/12/2019).

Yuni berharap GBCR ini menjadi event yang bisa mengembangkan sport tourism di Gunungkidul. "Harapannya lebih mengenalkan dan mendekatkan destinasi yang ada di Gunungkidul khususnya di pantai kepada wisatawan," ujarnya.

Kasi Promosi dan Informasi Wisata Dinpar Gunungkidul, Purnomo Sumardamto, menuturkan event lari tersebut bertajuk Sunset Run yakni berlari sambil menikmati Matahari terbenam. "GBCR ini harapannya bisa menjadi pestanya para pelari di Jogja," ujarnya.

Dinpar menargetkan sebanyak 500 peserta dan dua kategori racepack yakni lima kilometer (5 Km) dan 10 Km yang melewati sejumlah pantai mulai dari Pantai Watu Kodok, Drini, mercusuar Baron, Pantai Mbuluk, Pantai Ngrawe, Kukup, Pantai Porok, Pantai Sepanjang hingga Pantai Sanglen. "Kategori 10 Km melewati sebanyak 11 pantai, sedangkan kategori 5 Km melintasi beberapa pantai dengan pemandangan sunset di pinggir pantai," ujarnya.

Ia menuturkan konsep GBCR 2019 yakni fun run, yakni sebuah event yang disuguhkan kepada para pelari untuk bersenang-senang sambil menikmati pemandangan alam dan bentangan laut pantai selatan saat sore hari. "Saya yakin pelari tidak akan beradu cepat sampai ke garis finis, karena hadiahnya hiburan biasa. Yang menarik justru lintasan, jadi ketika finish pelari sudah memiliki banyak foto," ujarnya.

Kepala Dinas Pariwisata Gunungkidul, Asti Wijayanti, menuturkan event tersebut dilaksanakan guna memopulerkan objek wisata pantai di Gunungkidul melalui sport tourism yaitu lari di sepanjang pantai.

Asti berharap agenda yang digelar menjadi daya tarik yang bisa meningkatkan jumlah pengunjung, sehingga PAD melalui retribusi masuk tempat rekreasi dan olahraga juga bertambah. "Agenda ini bisa memperlama waktu kunjungan wisatawan di Gunungkidul, dengan bermalam di pantai dan bisa mengunjungi destinasi lain di Gunungkidul di hari berikutnya," kata dia.