Merapi Masih Berpotensi Meletus Lagi, Ini Penjelasan BPPTKG

Petugas melakukan pemantauan dan analisa foto erupsi di ruang monitoring, kantor Balai Penyelidikan dan Pengembangan Teknologi Kebencanaan Geologi (BPPTKG) Yogyakarta di Jalan Cendana, Jogja, Kamis (13/02/2020). - Harian Jogja/Desi Suryanto
13 Februari 2020 13:17 WIB Newswire Sleman Share :


Harianjogja.com, SLEMAN - Gunung Merapi meletus pada Kamis (13/2/2020) pukul 05.16, Kamis (13/2/2020) pagi. Letusan ini merupakan bagian fase ke-7 dari kronologi aktivitas erupsi Merapi periode 2018-2019.

Kepala BPPTKG Yogyakarta, Hanik Humaida menyebut sebelumnya pada periode September hingga November 2019, Merapi telah mengalami letusan sebanyak empat kali diiringi aktivitas kegempaan vulkanik dalam.

"Pada pertengahan Desember 2019 hingga pertengahan bulan Januari 2020 kembali terjadi peningkatan aktivitas kegempaan vulkanik dalam kemudian diikuti peningkatan aktivitas di permukaan seperti gempa guguran, hembusan dan vulkanotektonik dangkal," jelasnya seperti tertulis dari rilis yang dibagikan di akun BPPTKG.

Ia menyebut kejadian letusan serupa diprediksi masih bakal terjadi sebagai indikasi bahwa suplai magma dari dapur magma masih berlangsung.

"Ancaman bahaya letusan berupa lontaran material vulkanik dan awan panas ada di radius jangkauan 3 km," tambahnya.

Meski begitu ia meminta masyarakat untuk tetap tenang dan beraktivitas seperti biasa terutama mereka yang berada di luar radius 3 km dari puncak Gunung Merapi.

Sumber : Suara.com