Polda DIY Siapkan Tim Pemakaman Korban Covid-19

Foto ilustrasi pemakaman jenazah pasien dalam pengawasan (PDP) COVID-19 dengan standar Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) yakni membungkusnya menggunakan plastik. - Ist/FOTO ANTARA
16 April 2020 14:57 WIB Newswire Jogja Share :

Harianjogja.com, JOGJA Guna membantu pemakaman korban Covid-19 yang telah meninggal dunia, Kepolisian Daerah DIY menyiapkan personel yang terlibat dalam Operasi Aman Nusa II 

"Kita berharap korban dari wabah penyakit ini tidak bertambah, namun melihat tenaga kesehatan yang besar beban kerjanya [merawat hingga mengurus pemakaman], maka Polri akan turut membantu proses pemakaman," kata Kepala Bidang Humas Polda DIY Kombes Pol Yuliyanto melalui keterangan yang diterima di Jogja, Kamis (16/4/2020).

Untuk kesiapan personel, Polda DIY telah menggelar pelatihan simulasi pemulasaran jenazah Covid-19 di halaman Mapolda DIY, Rabu (15/4/2020). Pelatihan diikuti anggota Polri yang terlibat dalam Operasi Aman Nusa II ini termasuk para pejabatanya.

Ia menjelaskan simulasi dimulai dari penanganan korban diduga Covid-19 yang ditemukan bukan di rumah sakit, sehingga diperlukan olah tempat kejadian perkara (TKP) dengan menggunakan standar kesehatan. Personel yang melaksanakan olah TKP seluruhnya menggunakan alat pelindung diri (APD) lengkap.

Tahap selanjutnya adalah proses pemakaman. Anggota Polri yang akan melaksanakan pemakaman juga dilengkapi dengan APD lengkap yang kemudian dibekali tata cara mengangkat peti, menurunkan peti sampai dengan mengubur kembali liang lahat.

"Melatih anggota untuk mengangkat peti jenazah dari dalam mobil ambulans kemudian membawa ke liang lahat, menurunkan ke liang lahat sampai dengan menguburkannya menutup dengan tanah," kata dia.

Menurut dia, simulasi kegiatan yang digelar oleh Polda DIY mengikuti prosedur dari Kemenkes serta Organisasi Kesehatan Dunia (WHO).

"Polri harus siap, bila diperlukan untuk membantu saat menangani korban akibat wabah pandemi COVID-19, dan jika memerlukan bantuan pemakaman korban Covid-19 maka bisa menghubungi nomor WA (whatsapp) 08981879886 atau menghubungi polres terdekat," kata Yuliyanto.

Sumber : Antara