Belum Pasti Kapan Corona Berakhir, Pemkab Sleman Kaji Konsep New Normal

Foto ilustrasi. - ANTARA FOTO/Ahmad Subaidi
19 Mei 2020 13:37 WIB Newswire Sleman Share :

Harianjogja.com, SLEMAN - Pemerintah Kabupaten Sleman masih melakukan kajian dan menggali konsep paling pas untuk memasuki new normal atau era normal baru. Sebab hingga saat ini belum dapat dipastikan kapan pandemi Covif-19 akan berakhir.

"Saat ini daerah masih berkutat dengan pelacakan [tracing] orang dalam pantauan [ODP] dan pasien dalam pengawasan [PDP] Covid-19," kata Juru Bicara Gugus Tugas Penanganan Covid-19 Kabupaten Sleman Shavitri Nurmaladewi di Sleman, Selasa (19/5/2020). 

Kemudian yang kedua, kata dia, pemerintah daerah juga sedang fokus dengan stabilitas ekonomi dan bantuan sosial (bansos) untuk masyarakat yang terdampak pandemi Covid-19.

"Pemkab Sleman akan segera menindaklanjuti dengan konsep new normal yang tetap ketat pada protokol kesehatan yang harus dipatuhi," katanya.

Pemkab Sleman terus mendorong masyarakat agar mematuhi protokol kesehatan, antara lain menjaga jarak aman, selalu mencuci tangan dengan sabun dan air mengalir, mengenakan masker, serta membatasi perjalanan yang tidak perlu.

"Karena kalau protokol kesehatan tidak diterapkan, Pemkab Sleman hanya akan seperti pemadam kebakaran terus dan anggaran akan habis di situ," katanya.

Shavitri mengatakan, karena itu saat ini masih terus didiskusikan di lintas sektoral bagaimana konsep new normal yang paling pas dengan kondisi Sleman.

Bupati Sleman Sri Purnomo mengatakan bahwa kita semua belum tahu kapan wabah Covid-19 akan berakhir, maka harus bersahabat dengan Covid-19.

"Artinya mudah saja, kita harus harus tahu pantangannya apa, yakni disiplin memakai masker, tetap tinggal di rumah bila tidak ada keperluan yang penting, tidak boleh berkerumun dan jaga jarak," katanya.*

Sumber : Antara