Advertisement

PP DIY Bantu Warga di Wilayah Perbatasan

Sunartono
Rabu, 15 Juli 2020 - 05:57 WIB
Sunartono
PP DIY Bantu Warga di Wilayah Perbatasan Anggota PP DIY saat membawakan perabotan rumah tangga di rumah warga di Gedangsari, Gunungkidul. - Ist/PP DIY.

Advertisement

Harianjogja.com, JOGJA—Pemuda Pancasila DIY menggelar aksi sosial di wilayah perbatasan DIY – Jawa Tengah tepatnya di Desa Serut, Gedangsari Gunungkidul. Kegiatan ini menyasar warga miskin utamanya sedang tertimpa musibah sehingga sangat membutuhkan uluran tangan.

Giat itu melibatkan puluhan anggota ormas PP DIY terutama dari wilayah Gunungkidul pada Senin (13/7/2020) lalu dengan mendatangi rumah seorang buruh bernama Lasiyo, 45, warga RT14/RW03 Dusun Dawung, Kelurahan Serut, Gedangsari. Lasiyo merupakan seorang buruh dalam kondisi lumpuh selama empat tahun terakhir. Sebelumnya ia bekerja di Kota Jogja sebagai buruh, namun ia tersengat aliran listrik bertegangan tinggi hingga membuat kondisinya lumpuh seperti saat ini.

BACA JUGA : DIY Siapkan Regulasi Khusus Wilayah Perbatasan 

PROMOTED:  YouGov: Tokopedia Jadi Brand Paling Direkomendasikan Masyarakat Indonesia

Dalam bakti sosial itu, para kader PP DIY membawakan berbagai perabotan rumah tangga mulai dari kasur busa untuk tempat tidur, kursi, meja dan berbagai kebutuhan keluarga penerima manfaat. Kemudian menata dan membersihkan rumah keluarga ini.

Ketua Badan Pengusaha PP DIY Yuni Astuti yang menginisiasi giat itu berupaya memberikan motivasi kepada keluarga Lasiyo agar tetap semangat dan sabar dalam menjalani hari-harinya. Pihaknya menyasar keluarga tersebut karena sebelum itu timnya telah melakukan survei terlebih dahulu.

“Kegiatan sosial semacam ini merupakan kegiatan rutin, kami berupaya menjangkau warga yang butuh bantuan di wilayah DIY dengan tanpa ada kepentingan apa pun, murni sosial. Giat di Gedangsari ini hanya satu contoh saja dari beberapa kegiatan sosial yang kami gelar,” katanya dalam rilisnya, Selasa (14/7/2020).

Keluarga Lasiyo tinggal menumpang di rumah kakaknya yang sebenarnya termasuk rumah tidak layak huni. “Kalau rumah saya sudah tidak bisa dihuni, ini menumpang di rumah saudara saya,” kata Sukati, istri dari Lasiyo.

BACA JUGA : Harapan Mensos untuk Pemuda di Hari Lahir Pancasila

Yuni menyatakan keluarga ini tidak hanya butuh tempat tinggal namun juga usaha yang bisa membuatnya tetap bisa mencukupi kebutuhan sehari-hari. “Sebaiknya dibangunkan di tempat strategis agar bisa untuk usaha keluarganya,” ujarnya.

Advertisement

Advertisement

Video Terbaru

Advertisement

Berita Terbaru

Advertisement

Pramuka Kwartir DIY Peduli Stunting

Pramuka Kwartir DIY Peduli Stunting

Jogjapolitan | 2 hours ago

Advertisement

Advertisement

Berita Pilihan

Advertisement

alt

Jokowi Sebut Situasi Global Tahun Depan Bakal Lebih Gelap, tapi Indonesia Punya Peluang

News
| Senin, 26 September 2022, 12:17 WIB

Advertisement

alt

Ada Paket Wisata ke Segitiga Bermuda, Uang 100% Kembali Jika Wisatawan Hilang

Wisata
| Minggu, 25 September 2022, 11:27 WIB

Advertisement

Advertisement

Advertisement