Sejumlah Gedung di Kota Jogja Dibidik Jadi Tempat Isolasi Pasien Covid-19

Ilustrasi. - Reuters
13 September 2020 01:37 WIB Newswire Jogja Share :

Harianjogja.com, JOGJA--Sejumlah gedung di Kota Jogja dibidik jadi tempat isolasi pasien Covid-19.

Upaya pemenuhan kebutuhan shelter untuk isolasi bagi warga terkonfirmasi positif COVID-19 di Kota Yogyakarta terus dilakukan, salah satunya dengan membidik sejumlah gedung atau fasilitas milik pemerintah sebagai lokasi alternatif, kata Ketua Harian Gugus Tugas Penanganan COVID-19 Yogyakarta Heroe Poerwadi.

“Salah satu yang sedang kami coba saat ini adalah meminta izin ke kementerian untuk penggunaan salah satu fasilitas mereka yang ada di Yogyakarta sebagai tempat isolasi,” kata Heroe Poerwadi di Yogyakarta, Sabtu (12/9/2020).

Menurut dia, gedung tersebut baru selesai dibangun dan belum sempat digunakan tetapi dinilai sudah memiliki fasilitas yang cukup layak untuk digunakan sebagai tempat isolasi. Bangunan tersebut memiliki 42 ruangan dengan kapasitas 84 orang.

Selain itu, upaya pemenuhan ruang isolasi untuk orang tanpa gejala juga dilakukan di Rumah Sakit Pratama dengan penyediaan delapan unit kamar.

“Kalau beberapa alternatif itu tidak bisa direalisasikan, maka mungkin kami menempuh upaya lain, salah satunya dengan rumah sakit lapangan,” katanya.

Pemenuhan selter untuk isolasi pasien COVID-19 tanpa gejala perlu dilakukan karena jumlah pasien tanpa gejala di Kota Yogyakarta mengalami peningkatan sejak Agustus.

Saat ini total kamar untuk pasien COVID-19 di seluruh rumah sakit di Kota Yogyakarta berjumlah 132 kamar untuk isolasi dan 13 kamar untuk ICU. Kamar isolasi digunakan untuk untuk pasien terkonfirmasi yang bergejala ringan hingga sedang, sedangkan untuk kamar ICU digunakan untuk pasien dengan gejala berat dan memiliki penyakit penyerta seperti darah tinggi, gagal nafas.

BACA JUGA: Di Wilayah Penularan Covid-19 Tertinggi Penyaluran Kredit Paling Lemah

Hingga akhir pekan, jumlah kamar isolasi yang digunakan sebanyak 90 kamar dan lima ICU digunakan.

“Proses tracing terhadap temuan kasus COVID-19 terus dilakukan. Banyak sekali yang diketahui positif tetapi tidak menunjukkan gejala apapun. Selama ini, mereka diminta melakukan isolasi mandiri di rumah jika memungkinkan,” katanya.

Isolasi mandiri dilakukan selama 10 hari ditambah empat hari untuk memastikan bahwa kondisi kesehatannya tetap terjaga dan tidak ada gejala apapun yang menyertainya.

“Saat melakukan isolasi di rumah, warga akan merasa lebih nyaman. Tetapi untuk isolasi di selter, pasien akan lebih fokus dan tidak rentan menularkan virus ke orang lain,” katanya.

Sumber : Antara